Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Akhirnya, Trump Masuk Pengadilan, Fansnya Ngamuk: Hari Terburuk dalam Sejarah Amerika!

156
×

Akhirnya, Trump Masuk Pengadilan, Fansnya Ngamuk: Hari Terburuk dalam Sejarah Amerika!

Sebarkan artikel ini

WartaPressCom, Warta Amerika – Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump akhirnya menyerah, dengan menghadiri proses hukum di pengadilan (Manhattan, AS) yang sedang menjeratnya dengan sangkaan kasus pidana.

Dilansir The Associated Press, Donald Trump telah tiba di gedung pengadilan Manhattan di mana dia akan melakukan pembelaan atas tuduhan kriminal terhadapnya. Dia memasuki gedung pengadilan yang dikelilingi oleh agen Secret Service.

Iring-iringan mobil Trump melakukan perjalanan dari Trump Tower di Midtown Manhattan, dilacak oleh banyak helikopter, dan disambut oleh massa pendukungnya.

Mantan orang paling berkuasa di dunia itu terlihat mengepalkan tinjunya dan melambai sebelum meninggalkan Trump Tower tak lama setelah pukul 13.00 hari Selasa (waktu AS), menuju gedung pengadilan Manhattan yang jaraknya hampir 6 kilometer.

Pengacara Trump telah mengatur penyerahannya. Dia akan ditahan di gedung pengadilan, bukan di kantor polisi seperti kebanyakan terdakwa di New York.

Petugas pengadilan akan membuat catatan nama, umur, tanggal lahir, tinggi dan berat badan sebelum mengambil sidik jarinya melalui sistem komputerisasi. Mereka mungkin mengambil fotonya.

Baca Juga:  Gibran ingin gairahkan UMKM dan bisnis startup muda, juga usulkan dana abadi pesantren

Banyak pendukung setia Trump turun jalan, berkumpul memberikan dukungan terhadapnya, dan menilai peradilan tersebut sebagai bentuk kriminalisasi dan sarat nuansa politik menjelang pilpres AS mendatang.

Seorang mantan anggota parlemen negara bagian Florida mengatakan dia dan yang lainnya berkendara dari Orlando ke New York tepat waktu untuk sidang hari Selasa untuk mengirim pesan kepada mantan Presiden Donald Trump: Kami tidak akan berhenti mendukung Anda.

Anthony Sabatini, ketua Partai Republik Lake County Florida, bergabung dengan pendukung Trump lainnya di sebuah taman dekat gedung pengadilan Manhattan tempat dakwaan Trump akan diadakan.

“Ini adalah hari yang buruk bagi Amerika, salah satu hari terburuk dalam sejarah Amerika,” kecamnya.

Perwakilan Marjorie Taylor Greene secara singkat mengumpulkan pendukung Donald Trump di luar gedung pengadilan Manhattan Selasa pagi menjelang dakwaan mantan presiden.

Dalam video ucapannya, Greene berterima kasih kepada “pendukung patriotik Trump yang ada di sini hari ini.” Dia menyebut Partai Republik sebagai “partai perdamaian” dan menyebut Demokrat sebagai “partai kekerasan”.

Baca Juga:  Tinjau Arus Mudik di Bandara Juanda, Kapolri: Mari Wujudkan Mudik Lembaran yang Aman dan Berkesan

George Santos, anggota kongres Republik yang terkepung menghadapi berbagai penyelidikan atas kebohongan yang dia katakan saat mencalonkan diri, bergabung dengan kerumunan orang yang berkumpul di luar gedung pengadilan Manhattan menjelang dakwaan mantan Presiden Donald Trump.

Santos mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia tidak berencana masuk ke dalam gedung pengadilan tetapi datang untuk “mendukung presiden”.

Saya ingin mendukung presiden, hanya karena menurut saya ini belum pernah terjadi sebelumnya, dan ini adalah hari yang buruk bagi demokrasi,” kata Santos. “Apa yang menghentikan jaksa berikutnya dalam dua tahun melakukan hal yang sama kepada Joe Biden dan pindah setiap empat tahun? Sehingga hal ini menjadi preseden buruk secara hukum. Dan itu membuat sistem yudisial menjadi murah, dan itu tidak baik untuk Amerika.”

Pengacara Trump Joe Tacopina mengatakan kehadiran mantan presiden di pengadilan untuk dakwaan hari Selasa akan singkat karena prosesnya “tidak memakan waktu lama.”

Baca Juga:  Ganjar Ungkap PDI Perjuangan - PPP Kian Mesra, Kans Sandiaga Cawapres Menguat?

“Ini tidak akan menjadi hari yang panjang di pengadilan,” katanya di ABC “Good Morning America.”

“Kami tahu dasar dakwaan dan tuduhan faktual dalam dakwaan,” kata Tacopina, seraya menambahkan bahwa Trump akan mempertahankan ketidakbersalahannya.

“Satu hal yang dapat saya yakinkan kepada Anda saat saya duduk di sini hari ini: Tidak akan ada pengakuan bersalah dalam kasus ini. Itu satu hal yang bisa saya jamin,” katanya.

Tacopina tampaknya memprediksi bahwa kasus tersebut pada akhirnya akan dibatalkan.

“Saya tidak berpikir kasus ini akan melihat juri,” katanya. “Saya pikir ada gugatan hukum yang akan dibuat dan harus berhasil.”

Ternyata, massa yang kontra dengan Trump juga turun aksi. Beberapa pengunjuk rasa anti-Trump muncul, membentangkan spanduk besar bertuliskan “Trump Berbohong Sepanjang Waktu.”

Sementara, ratusan awak media telah antre sejak sehari sebelumnya, untuk mendapatkan tempat liputan dari proses peradilan yang menghebohkan dunia ini. (apnews/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *