Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaGlobal Issue

Amerika Diguncang Demo, Solidaritas Gaza-Palestin Meluas di Berbagai Kampus

413
×

Amerika Diguncang Demo, Solidaritas Gaza-Palestin Meluas di Berbagai Kampus

Sebarkan artikel ini

Mahasiswa gelar aksi jalanan, mogok kuliah, kemah massal hingga nantang aparat

WartaPress, Amerika Serikat (AP) – Kejadian langka tengah berlangsung di negara adidaya pendukung utama Israel itu. Pecah gerakan solidaritas Gaza/Palestina yang meluas di berbagai kampus elit di Amerika Serikat. Ribuan mahasiswa mogok kuliah, dan tumpah ruah aksi ke jalan raya. Banyak juga yang gelar kemah massal di halaman kampus. Tidak sedikit yang sudah ditahan polisi. Tapi demo terus menyebar.

Dilaporkan portal The Associated Press,
University of Southern California bahkan membatalkan upacara wisuda utamanya pada hari Kamis dan puluhan mahasiswa ditangkap di kampus lain ketika protes terhadap perang Israel-Hamas terus menyebar.

Beda dengan sikap elit politik AS, para mahasiswa ini menentang agresi di Gaza / x

Beberapa universitas memanggil polisi untuk membubarkan demonstrasi, sehingga terjadi perkelahian dan penangkapan yang buruk, sementara universitas lain tampak puas menunggu protes mahasiswa hingga hari-hari terakhir semester semakin dekat

USC mengumumkan pembatalan upacara 10 Mei sehari setelah lebih dari 90 pengunjuk rasa ditangkap di kampus. Universitas mengatakan masih akan menyelenggarakan puluhan acara wisuda, termasuk semua upacara wisuda sekolah tradisional, di mana siswa melintasi panggung dan menerima diploma mereka.

Masih menurut laporan AP, Departemen Kepolisian Los Angeles mengatakan 93 orang ditangkap Rabu malam selama protes kampus karena diduga masuk tanpa izin. Satu orang ditangkap atas tuduhan penyerangan dengan senjata mematikan.

Baca Juga:  Barakallah! DPP KNPI Berbagi Kebahagiaan Bersama Ratusan Anak Yatim DKI, Hari ke-23 Ramadan
Atribut aksi mahasiswa memenuhi area kampus / x

Di Emerson College di Boston, 108 orang ditangkap semalaman di sebuah gang perkemahan. Dan perkemahan serta protes baru terus bermunculan di kampus-kampus di seluruh negeri.

Para pelajar yang memprotes perang menuntut sekolah-sekolah memutuskan hubungan keuangan dengan Israel dan melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang memicu konflik. Beberapa mahasiswa Yahudi menuduh protes tersebut telah berubah menjadi antisemitisme dan membuat mereka takut untuk menginjakkan kaki di kampus.

Para pelajar bergandengan tangan untuk melawan petugas, yang bergerak dengan paksa melewati kerumunan dan menjatuhkan beberapa pengunjuk rasa ke tanah.

“Semakin larut malam, suasana menjadi semakin tegang. Ada lebih banyak polisi di semua sisi. Rasanya seperti kami perlahan-lahan didorong dan dihancurkan,” kata Ocean Muir, seorang mahasiswa tahun kedua, dikutip AP (26/4).

“Bagi saya, momen yang paling menakutkan adalah memegang payung-payung ini untuk berjaga-jaga jika kami terkena gas air mata, dan mendengar mereka datang, dan mendengar sepatu bot mereka di tanah, menghantam tanah lebih keras dari yang bisa kami nyanyikan, dan tidak bisa melihat. satu orang,” katanya lagi.

Baca Juga:  Terkait Kebakaran Terminal BBM Plumpang, Presiden Himbau Keselamatan Masyarakat yang Utama

Universitas Texas di kampus Austin jauh lebih reda pada hari Kamis setelah 57 orang dipenjara dan didakwa melakukan pelanggaran pidana sehari sebelumnya. Pejabat universitas menarik kembali barikade dan mengizinkan demonstran memasuki alun-alun utama di bawah menara jam ikonik sekolah tersebut.

Pertemuan mahasiswa dan beberapa staf pengajar memprotes perang dan penangkapan pada hari Rabu, ketika polisi negara dengan perlengkapan anti huru hara dan menunggang kuda melibas pengunjuk rasa, memaksa ratusan siswa keluar dari halaman utama sekolah.

Di Universitas Emory di Atlanta, polisi lokal dan negara bagian turun tangan untuk membongkar sebuah kamp, ​​​​meskipun pihak universitas mengatakan para pengunjuk rasa bukanlah mahasiswa melainkan aktivis dari luar. Beberapa petugas membawa senjata semi-otomatis, dan video menunjukkan petugas menggunakan senjata bius terhadap seorang pengunjuk rasa yang telah mereka tempelkan ke tanah.

Para pengunjuk rasa di Emory meneriakkan slogan-slogan yang mendukung warga Palestina dan menentang pembangunan pusat pelatihan keselamatan publik di Atlanta. Kedua gerakan ini terkait erat di Atlanta, di mana telah terjadi aktivisme “Hentikan Polisi Kota” selama bertahun-tahun yang mencakup serangan terhadap properti. Catatan penjara menunjukkan 22 orang yang ditangkap oleh polisi Emory didakwa melakukan perilaku tidak tertib.

Baca Juga:  Indonesia akan Angkat Masalah Perdagangan Manusia di KTT ASEAN Labuan Bajo

Namun banyak perguruan tinggi, termasuk Universitas Harvard, memilih untuk tidak segera mengambil tindakan terhadap pengunjuk rasa yang mendirikan tenda, meskipun mereka secara terbuka menentang peraturan kampus. Dan beberapa perguruan tinggi membuat peraturan baru, seperti Northwestern University, yang dengan tergesa-gesa mengubah kode etik mahasiswanya pada Kamis pagi dengan menutup tenda di kampusnya di pinggiran kota Chicago.

Universitas George Washington mengatakan akan memindahkan final sekolah hukumnya dari sebuah gedung di sebelah perkemahan protes ke lokasi baru, karena kebisingan.

Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona mengatakan kemampuan untuk menerima suara siswa dan perspektif yang berbeda adalah ciri pertumbuhan negara ini namun memperingatkan pihak berwenang tidak akan mentolerir kebencian, diskriminasi atau ancaman kekerasan.

“Kami terus mengikuti laporan tentang protes – termasuk laporan antisemitisme yang sangat mengkhawatirkan – di dalam dan sekitar kampus di seluruh negeri,” katanya dalam sebuah pernyataan. (ap/ed-la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *