Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaTeknologi

Astronot Tiongkok Kembali ke Bumi, Sukses Misi Luang Angkasa 6 Bulan

259
×

Astronot Tiongkok Kembali ke Bumi, Sukses Misi Luang Angkasa 6 Bulan

Sebarkan artikel ini

Tiongkok berambisi tempatkan astronot di bulan pada 2030

WartaPress, Beijing (AP) — Tiongkok semakin maju dalam hal eksplorasi luar angkasa. Selasa kemarin pesawat luar angkasa Shenzhou-17 milik Tiongkok kembali ke Bumi, membawa tiga astronot yang telah menyelesaikan misi enam bulan di stasiun luar angkasa yang mengorbit negara tersebut.

Dilaporkan AP, ketiganya, Tang Hongbo, Tang Shengjie dan Jiang Xinlin, mendarat di lokasi Dongfeng di Daerah Otonomi Mongolia Dalam Tiongkok utara di gurun Gobi sesaat sebelum pukul 18.00 (10.00 GMT). Hal ini terjadi kira-kira empat hari setelah misi Shenzhou-18 berlabuh di stasiun dengan tiga anggota awak pengganti di dalamnya.

Tiongkok membangun stasiun luar angkasanya sendiri setelah dikeluarkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebagian besar karena kekhawatiran AS atas kendali penuh militer Tiongkok atas program luar angkasa di tengah meningkatnya persaingan teknologi antara kedua rival geopolitik tersebut. Tahun ini, stasiun Tiongkok dijadwalkan untuk dua misi pesawat ruang angkasa kargo dan dua misi penerbangan luar angkasa berawak.

Baca Juga:  Salurkan Beasiswa PIP Guruh Sukarno Putra di Gresik, Abdi Edison: Dananya Wajib Digunakan Untuk Keperluan Sekolah

Program luar angkasa ambisius Tiongkok bertujuan untuk menempatkan astronot di bulan pada tahun 2030 , serta membawa kembali sampel dari Mars sekitar tahun yang sama dan meluncurkan tiga misi penjelajahan bulan selama empat tahun ke depan.

Awak baru terdiri dari Komandan Ye Guangfu, 43, seorang astronot veteran yang mengambil bagian dalam misi Shenzhou-13 pada tahun 2021, dan pilot pesawat tempur Li Cong, 34, dan Li Guangsu, 36, yang merupakan pemula penerbangan luar angkasa.

Baca Juga:  Pentagon Rilis Cuplikan Pesawat Tempur Rusia Cegat Drone MQ-9 AS di Atas Laut Hitam

Mereka akan menghabiskan waktu sekitar enam bulan untuk mengerjakan tiga modul stasiun luar angkasa, Tiangong, yang dapat menampung hingga enam astronot sekaligus. Selama berada di sana, mereka akan melakukan uji ilmiah, memasang peralatan perlindungan puing-puing ruang angkasa, melakukan eksperimen muatan, dan mengirimkan kelas sains kepada siswa di Bumi.

Tiongkok juga mengatakan bahwa mereka pada akhirnya berencana untuk menawarkan akses ke stasiun luar angkasanya kepada astronot asing dan wisatawan luar angkasa. Dengan ISS yang mendekati akhir masa pakainya, Tiongkok di masa depan dapat tetap menjadi satu-satunya negara atau perusahaan yang mempertahankan stasiun berawak di orbit.

Baca Juga:  Saat Anies Baswedan Dicecar Jurnalis Australia Soal Politik Identitas

Menurut AP, program luar angkasa AS diyakini masih memiliki keunggulan signifikan dibandingkan Tiongkok karena belanja negara, rantai pasokan, dan kemampuannya. Namun, Tiongkok telah melakukan terobosan di beberapa wilayah, membawa kembali sampel dari permukaan bulan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade dan mendaratkan kendaraan penjelajah di sisi jauh bulan yang jarang dijelajahi. (Red2/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *