Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Bom bunuh diri guncang Ankara, Turki langsung serbu basis militan Kurdi di Irak

54
×

Bom bunuh diri guncang Ankara, Turki langsung serbu basis militan Kurdi di Irak

Sebarkan artikel ini

Erdogan murka, dan sebut teroris bajingan akan gagal ganggu keamanan negaranya

WartaPress, Turki (OLEH SUZAN FRASER/AP/FotoAPnews) — Teror melanda Turki. Pengebom bunuh diri baru saja meledakkan dirinya di depan sebuah kantor pemerintah di ibukota. Para pelaku teror ikut hancur bersama ledakan yang dibuatnya. Tak lama Turki melancarkan balasan pada basis teroris yang dicurigainya, di Irak.

Dilaporkan The Associated Press pada Senin (2/10), pesawat-pesawat tempur Turki melakukan langsung menyerbu sasaran yang diduga militan Kurdi di Irak utara pada hari Minggu setelah serangan bunuh diri di gedung pemerintah di ibu kota Turki, kementerian pertahanan Turki mengumumkan.

Sekitar 20 sasaran Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK , “dihancurkan” dalam operasi udara terbaru, termasuk gua, tempat perlindungan dan depot, kata kementerian tersebut, seraya menambahkan bahwa sejumlah besar anggota PKK “dinetralkan” dalam serangan tersebut.

Sebelumnya pada hari Minggu, seorang pembom bunuh diri meledakkan alat peledak di dekat pintu masuk Kementerian Dalam Negeri, melukai dua petugas polisi. Penyerang kedua tewas dalam baku tembak dengan polisi.

PKK, yang memiliki basis di Irak utara, mengaku bertanggung jawab atas serangan bom bunuh diri tersebut, menurut kantor berita yang dekat dengan kelompok pemberontak tersebut. Kementerian Dalam Negeri Turki juga mengidentifikasi salah satu penyerang sebagai anggota kelompok terlarang tersebut. Dikatakan bahwa upaya masih dilakukan untuk mengidentifikasi penyerang kedua.

Baca Juga:  Muda Mudi Jepang Malas Kawin, Angka Kelahiran Merosot, Pemerintah Galang Kampanye Pernikahan

Kedua penyerang tiba di lokasi kejadian dengan menggunakan kendaraan komersial ringan, yang mereka sita dari seorang dokter hewan di provinsi tengah Kayseri, menurut Kementerian Dalam Negeri. Harian pro-pemerintah Sabah melaporkan bahwa mereka menembak kepala pria tersebut dan melemparkan tubuhnya ke dalam selokan di pinggir jalan. Mereka kemudian mengendarai kendaraan tersebut ke Ankara, sekitar 300 kilometer (200 mil) jauhnya.

“Petugas polisi kami yang heroik, melalui intuisi mereka, melawan teroris segera setelah mereka keluar dari kendaraan,” kata Menteri Dalam Negeri Ali Yerlikaya kepada wartawan. “Salah satu dari mereka meledakkan dirinya, sementara yang lainnya ditembak di kepala sebelum dia sempat meledakkan dirinya.”

“Perjuangan kami melawan terorisme, kolaborator mereka, pengedar (narkoba), geng dan organisasi kejahatan terorganisir akan terus berlanjut dengan tekad,” katanya.

Polisi menemukan bahan peledak plastik, granat tangan dan peluncur roket di lokasi kejadian, kata pernyataan kementerian.

Erdogan menyampaikan pidatonya di Parlemen sesuai rencana dan menyebut serangan itu sebagai “tindakan terorisme yang terakhir.”

“Para bajingan yang menargetkan perdamaian dan keamanan warga negara tidak akan bisa mencapai tujuan mereka dan mereka tidak akan pernah mencapainya,” katanya.

Baca Juga:  Sekjen NATO ungkap ofensif Rusia kembali dimulai

Presiden menegaskan kembali tujuan pemerintahannya untuk menciptakan zona aman sepanjang 30 kilometer (20 mil) di sepanjang perbatasan Turki dengan Suriah untuk mengamankan perbatasan selatannya dari serangan.

Turki telah melakukan banyak serangan lintas batas terhadap PKK di Irak utara. Mereka juga telah melancarkan serangan ke Suriah utara sejak tahun 2016 untuk mengusir kelompok ISIS dan kelompok milisi Kurdi, yang dikenal dengan inisial YPG, dan menguasai sebagian besar wilayah di wilayah tersebut.

Turki memandang YPG sebagai perpanjangan tangan PKK, yang terdaftar sebagai kelompok teror oleh Turki, Amerika Serikat, dan Uni Eropa. PKK telah melancarkan pemberontakan terhadap Turki sejak tahun 1984. Puluhan ribu orang tewas dalam konflik tersebut.

Tahun lalu, ledakan bom di jalan pejalan kaki yang ramai di Istanbul menyebabkan enam orang tewas, termasuk dua anak-anak. Lebih dari 80 orang lainnya terluka. Turki menyalahkan serangan itu pada PKK dan YPG.

Rekaman kamera keamanan pada hari Minggu menunjukkan kendaraan tersebut berhenti di depan Kementerian Dalam Negeri, dan seorang pria keluar dari sana dan bergegas menuju pintu masuk gedung sebelum meledakkan dirinya. Pria kedua terlihat mengikutinya.

Baca Juga:  Nyanyi lagu "Bento" bareng mahasiswa UB, Kajati Banten Didik Farkhan gelorakan semangat anti korupsi

Sebelumnya, tayangan televisi menunjukkan pasukan penjinak bom bekerja di dekat sebuah kendaraan di daerah tersebut, yang terletak di dekat Majelis Agung Nasional Turki dan gedung-gedung pemerintah lainnya. Sebuah peluncur roket terlihat tergeletak di dekat kendaraan.

Pihak berwenang Turki kemudian memberlakukan pemadaman sementara pada gambar-gambar dari tempat kejadian.

Menteri Kehakiman Yilmaz Tunc mengatakan penyelidikan telah diluncurkan terhadap “serangan teror” tersebut.

“Serangan-serangan ini sama sekali tidak akan menghalangi perjuangan Turki melawan terorisme,” tulisnya di X. “Perjuangan kami melawan terorisme akan dilanjutkan dengan tekad yang lebih besar.”

Polisi menutup akses ke pusat kota dan meningkatkan langkah-langkah keamanan, memperingatkan warga bahwa mereka akan melakukan ledakan terkendali terhadap paket-paket mencurigakan.

Kedua petugas polisi tersebut dirawat di rumah sakit dan kondisinya tidak serius, kata Yerlikaya.

Mesir, yang telah menormalisasi hubungan dengan Turki setelah ketegangan selama satu dekade, mengutuk serangan tersebut. Pernyataan singkat Kementerian Luar Negeri Mesir menunjukkan solidaritas Mesir dengan Turki. (Apnews/ed-wp). **

Penulis Associated Press Cinar Kiper di Bodrum, Turki, Robert Badendieck di Istanbul, dan Jari Tanner di Helsinki, Finlandia berkontribusi dalam liputan AP tersebut.

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *