Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
InternasionalSorotan

Cerita Kelam Dialami Pengungsi Rohingya, Badai Kemanusiaan di Tengah Laut

195
×

Cerita Kelam Dialami Pengungsi Rohingya, Badai Kemanusiaan di Tengah Laut

Sebarkan artikel ini

Dari pemerkosaan di kapal hingga ulah para penyelundup manusia lintas negara

WartaPress, Meulaboh, Indonesia (Sumber/Foto: AP) – Inilah penderitaan yang dialami pengungsi Rohingya yang jarang terungkap di media. Sebuah ulasan lengkap disampaikan oleh Edna Tarigan dan Kristen Gelineau. Nama terakhir adalah adalah reporter investigasi global untuk The Associated Press (AP), yang berbasis di Sydney. Dia meliput isu-isu hak asasi manusia di Asia-Pasifik.

Kali ini mereka melalui portal global AP menyajikan kisah yang amat kelam, memilukan tentangnya tragisnya nasib pengungsi tersebut, kejahatan di laut dan betapa dekatnya kehidupan mereka dengan maut. Berikut ini uraian lengkapnya, sebagaimana dikutip dari AP pada Minggu.

Perahu meluncur melintasi perairan yang gelap dan tenang, di bawah langit malam yang tak berawan dan tenang. Namun di dalam kapal, gadis berusia 12 tahun itu gemetar ketakutan.

Kapten dan kru yang katanya telah menyiksanya dan tiga perempuan serta anak perempuan lainnya belum selesai. Dan hukuman bagi ketidaktaatan, orang-orang itu memperingatkan, adalah kematian.

Ini adalah malam ketiga gadis itu dan sekitar 140 pengungsi etnis Rohingya lainnya terjebak di perahu nelayan kayu yang terapung di lepas pantai Indonesia. Anak-anak, perempuan dan laki-laki ini telah meninggalkan Bangladesh dan tanah air mereka di Myanmar dalam upaya untuk menghindari kekerasan dan teror, hanya untuk menghadapi kengerian yang sama dengan kru yang tampaknya senang dengan ketakutan mereka.

Meringkuk di antara perempuan dan anak perempuan lainnya, anak berusia 12 tahun – yang dalam cerita ini diidentifikasi hanya dengan inisial N, karena dia adalah penyintas kekerasan seksual – mencoba menyembunyikan wajahnya. Dia telah selamat dari satu malam di kamar tidur kapten, di mana dia mengatakan kapten dan beberapa anggota kru telah memukuli dan melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Seperti sebagian besar penumpang, dia selamat dari serangan militer Myanmar yang memaksa dia dan keluarganya mengungsi ke negara tetangga Bangladesh. Di sana, dia bertahan selama hampir tujuh tahun di kamp pengungsi yang dilanda kekerasan. Dan sejauh ini dia berhasil bertahan dalam perjalanan ini tanpa keluarganya, yang berharap dia bisa sampai ke Malaysia, di mana dia dijanjikan sebagai pengantin anak-anak dari seorang pria yang belum pernah dia temui.

Kehidupan mudanya merupakan perjuangan panjang untuk bertahan hidup. Dan sepertinya, malam ini tidak akan ada bedanya. Kapten sangat marah. Dia memerintahkan lebih banyak gadis untuk bergabung dengannya dan krunya di kamar tidur. Tidak ada yang beranjak.

“Jika Anda tidak datang kepada kami,” teriak sang kapten, “maka kami akan membalikkan kapal ini!”

Apa yang terjadi selanjutnya akan memaksa N dan warga Rohingya lainnya untuk bertempur lagi demi bertahan hidup. Bagi banyak orang, ini adalah pertarungan yang akhirnya membuat mereka kalah.

Pada bulan Maret, para pejabat Indonesia dan nelayan setempat menyelamatkan 75 orang dari atas lambung kapal yang terbalik di lepas pantai provinsi Aceh di utara Indonesia. 67 penumpang lainnya, termasuk sedikitnya 28 anak-anak, tewas ketika kapal terbalik, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi.

Hingga saat ini, hanya sedikit yang diketahui tentang bagaimana perahu itu terbalik dan apa penyebabnya. Kisah ini, sebagaimana diceritakan kepada The Associated Press dalam wawancara terpisah dengan delapan penumpang yang selamat, memberikan gambaran pertama tentang apa yang terjadi di dalam pesawat dan mengapa begitu banyak penumpang yang meninggal. Laki-laki, perempuan dan anak-anak yang diwawancarai termasuk saksi peristiwa yang menyebabkan terbaliknya kapal dan pelecehan seksual, serta satu-satunya korban kekerasan seksual yang masih hidup, N.

Bencana ini adalah yang terbaru dari serangkaian tragedi yang menimpa Rohingya, minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan yang mengalami pembantaian massal di tangan militer Myanmar pada tahun 2017 dalam apa yang oleh Amerika Serikat disebut sebagai genosida. Selama dua tahun terakhir, warga Rohingya semakin banyak yang meninggalkan kamp pengungsi di Bangladesh, tempat kekerasan geng dan kelaparan meningkat, dan Myanmar, tempat konflik berdarah antara junta militer yang berkuasa dan kelompok pemberontak etnis meningkat. Malaysia yang mayoritas penduduknya Muslim, yang dianggap relatif aman oleh warga Rohingya, adalah tujuan pilihan mereka.

Akibat dari eksodus massal ini merupakan bencana besar. Tahun lalu, 4.500 orang Rohingya – dua pertiganya adalah perempuan dan anak-anak – meninggalkan Myanmar dan Bangladesh dengan perahu, UNHCR melaporkan. Dari jumlah tersebut, 569 orang meninggal atau hilang saat melintasi Teluk Benggala dan Laut Andaman, yang merupakan angka kematian tahunan tertinggi sejak tahun 2014.

Ketidakpedulian internasional terhadap Rohingya, dalam banyak hal, telah memperburuk krisis ini. Dalam beberapa kasus, negara-negara pesisir di Asia mengabaikan permohonan untuk menyelamatkan kapal-kapal Rohingya yang terancam , meskipun hukum internasional mengamanatkan penyelamatan kapal-kapal yang berada dalam bahaya. Sumbangan global untuk hampir 1 juta orang Rohingya yang mendekam di kamp-kamp yang penuh sesak telah anjlok, sehingga jatah makanan berkurang. Dan tidak ada negara yang menawarkan pemukiman kembali dalam skala besar.

Sebuah Kisah Kelam
Kebanyakan orang Rohingya memahami risiko melaut. Namun mereka yang menaiki kapal tersebut mengatakan bahwa dunia tidak punya banyak pilihan bagi mereka.

Dan pada suatu malam di bulan Maret, N tiba di sebuah pantai terpencil di Bangladesh selatan, di mana dia naik ke perahu nelayan kecil yang akan membawanya menjauh dari segala hal yang dia ketahui, termasuk keluarganya.

Baca Juga:  Sekjen NATO ungkap ofensif Rusia kembali dimulai

Seperti halnya gadis-gadis Rohingya di bawah umur yang jumlahnya semakin banyak, dia dijanjikan menjadi istri dari seorang pria di Malaysia yang hanya diajak bicara melalui telepon. Pernikahan-pernikahan ini berakar pada keputusasaan: Banyak orang tua di kamp tidak mampu lagi memberi makan anak-anak mereka atau membayar mahar tradisional yang diminta oleh calon pengantin pria. Laki-laki di Malaysia kehilangan mahar dan sering mengirimkan uang kepada orang tua mempelai wanita.

Kapal nelayan tersebut mengangkut N dan penumpang lainnya ke kapal yang lebih besar, yang membawa mereka lebih jauh ke Teluk Benggala. Sehari kemudian, mereka dipindahkan lagi ke kapal yang lebih besar, dengan awak dari Myanmar.

Selama sekitar seminggu, mereka meluncur mulus di laut. Awaknya baik hati, menyediakan makanan dan air yang cukup. Anak-anak mempunyai ruang untuk bermain. Ombaknya tenang. Bagi Rahena Begum, bepergian bersama putrinya yang berusia 9 tahun dan putra-putranya yang berusia 12 dan 13 tahun, rasanya terlalu mudah.

Sampai tiba-tiba, ternyata tidak.

Kapten kapal memberi tahu mereka yang berada di kapal bahwa rencana tersebut telah berubah. Mereka perlu memindahkan semua orang ke kapal nelayan Indonesia, dengan awak kapal yang akan membawa mereka sepanjang perjalanan ke Indonesia. Dari sana, penumpang akan diselundupkan ke negara tetangga Malaysia. Meskipun kapten kapal tidak memberikan alasan peralihan tersebut, lonjakan kedatangan warga Rohingya baru-baru ini telah membuat pihak berwenang Indonesia waspada terhadap kapal-kapal dari Bangladesh dan Myanmar.

Pemandangan kapal Indonesia yang reyot itu membuat para penumpang merinding. Muhammad Amin, yang telah bertahun-tahun mencari ikan di perairan Bangladesh dan menghabiskan waktu berjam-jam di atas kapal, memperkirakan kapal Indonesia tersebut dibuat untuk menampung paling banyak 60 orang – bukan 140 orang.

Namun kapten dan awak kapal asal Myanmar, katanya, meyakinkannya bahwa kapal tersebut aman dan akan tiba di Indonesia dalam satu hari.

Dengan enggan, Amin, N, Rahena dan yang lainnya naik ke kapal Indonesia. Perahu Myanmar segera menghilang di kejauhan. Hampir seketika, kapten dan awak kapal Indonesia memisahkan laki-laki dari perempuan.

Orang-orang tersebut dipaksa masuk ke ruang kargo kapal yang sempit dan menyesakkan, salah satunya berada di bawah kamar tidur kapten. Siapa pun yang memprotes akan dipukuli, kata Amin.

Kapten dan awak kapal menoleh ke arah perempuan dan anak perempuan tersebut, namun mereka tidak bisa berbahasa Indonesia dan tidak dapat memahami tuntutan mereka.

Beberapa pria Rohingya yang bisa berbicara bahasa tersebut diizinkan keluar dari ruang tahanan untuk menerjemahkan. Ketika para wanita itu memahami apa yang diinginkan sang kapten, mereka mulai menangis. Para pria menyuruh kru untuk meninggalkan para wanita sendirian. Para kru memukuli mereka, dan kemudian memukuli para wanita.

Samira yang berusia tujuh belas tahun, yang suaminya terjebak dalam tahanan, menjadi sasaran awal. Kapten dan kru berulang kali memerintahkannya ke kamar tidur. Seorang kerabat Samira, Fatima Khatun, menyuruh remaja yang menangis itu untuk mengatakan bahwa dia sakit, dan menggunakan isyarat tangan untuk menjelaskan kepada kapten bahwa Samira sudah menikah. Para kru melanjutkan perjalanan.

Namun, N tidak memiliki siapa pun yang melindunginya. Dan dia dengan cepat menarik perhatian kapten. Dia adalah seorang anak yang terjebak di tengah lautan, menghadapi sekelompok pria yang memperingatkan bahwa mereka bersenjata, meski tidak ada yang pernah melihat senjata. Dia tidak punya pilihan.

Maka, N dan empat perempuan dan gadis lainnya memasuki kamar tidur. Tak lama kemudian, keheningan malam dipecahkan oleh teriakan mereka.

Melalui rasa takutnya, N berusaha memahami apa yang sedang terjadi, lalu berusaha menghentikannya. Namun di dalam ruangan, tidak ada rasa kasihan, hanya rasa sakit.

Salah satu wanita berhasil menyelinap keluar, namun N dan yang lainnya terjebak. Dua dari gadis-gadis itu masih remaja, dan yang ketiga berusia sekitar 20 tahun, perkiraan N. Semua menangis.

Penganiayaan yang dilakukan oleh kapten dan lima dari enam awak kapal berlangsung sepanjang malam, kata N. Upaya untuk melawan ditanggapi dengan pemukulan.

Dari ruang kargo di bawah kamar tidur, para pria itu bisa mendengar tangisan. Mereka yang berani naik ke geladak dapat melihat pelecehan yang terjadi melalui jendela ruangan. Namun karena yakin para kru bersenjata, kata mereka, mereka tidak berdaya untuk menghentikan mereka.

Ketika pagi akhirnya tiba, N melihat seorang pria yang dikenalnya dan memberi isyarat kepadanya untuk meminta bantuan. Dia mendekati ruangan dan dipukuli oleh kru tetapi membujuk kapten untuk membiarkan N keluar menggunakan toilet. Dia bersembunyi di antara wanita lain dan berharap kapten sudah selesai dengannya.

Ya, setidaknya untuk saat ini. Namun dia dan krunya belum selesai menangani tiga gadis lainnya, yang penyerangannya berlanjut hingga malam kedua.

Dalam cuaca yang terik, kerinduan Jannat Ullah yang berusia 19 tahun akan udara segar semakin kuat sehingga ia mengambil risiko naik ke dek. Ketika dia muncul, katanya, dia melihat melalui jendela kamar tidur dan melihat kapten memperkosa salah satu remaja. Seorang anggota kru melihat Jannat dan menampar kepalanya hingga dia mundur. Namun kemudian, kata Jannat, dia melihat melalui celah di dinding saat anggota kru lainnya memperkosa gadis yang sama.

Baca Juga:  Putra Mahkota Yordania Menikahi Putri Bangsawan Arab Saudi

Matahari kembali terbit, seiring dengan keputusasaan para penumpang. Para kru tidak memberi mereka air dan hanya memberikan porsi kecil nasi, mie, dan telur. Mereka bertanya-tanya berapa lama lagi mereka bisa bertahan.

Fatima Khatun, yang duduk di sebelah kamar kapten bersama putrinya yang berusia 8 tahun, Ruma, telah menyaksikan pelecehan terhadap gadis-gadis di dalam dan tidak dapat menanggungnya lagi. Dia memberi isyarat melalui jendela kepada gadis-gadis itu untuk keluar.

Akhirnya, malam itu, mereka melakukannya, sambil terisak-isak dan tidak bisa berkata-kata. Fatima dan Samira menyuruh mereka menutupi diri dengan jilbab dan berusaha menyembunyikannya. Saat itulah kapten dan kru mulai menuntut korban baru.

Para wanita dan anak perempuan menolak. Para kru menendang dan meninju mereka. Para wanita itu menangis namun tetap bertahan.

Kapten dan awak kapal telah meminum alkohol dan menghisap ganja, kata para penumpang kepada AP. Kapten semakin marah.

“Jika kamu tidak masuk ke kamar, aku akan membalikkan perahu ini!” dia bergemuruh, lagi dan lagi. Samira berkata pada dirinya sendiri bahwa dia pasti bercanda.

Saat itu sekitar jam 9 malam dan banyak anak-anak yang tertidur, tidak menyadari kekacauan yang terjadi. Saat Fatima mengkhawatirkan ancaman sang kapten, putrinya, Ruma, tertidur di lengannya.

Muak dengan penangguhan itu, Amin dan Jannat naik ke dek. Sang kapten, kata Amin, terlihat mabuk dan badannya lemas. Kapten pergi ke toilet dan kemudian menuju ke kemudi.

Saat itulah, kata Jannat, dia melihat kapten mendorong kemudi dengan kakinya. Kapal itu miring dengan keras, membuat penumpangnya terjatuh. Dan kemudian ia menabrak gelombang.

Di tengah kegelapan air, orang-orang berteriak minta keselamatan, minta Tuhan, dan minta anak-anak mereka.

“RUMA!” Fatima menangis, mencari putrinya dengan liar, yang telah direnggut saat perahu terbalik. “RUMA!” Fatima berjuang untuk tetap bertahan, namun air menelannya secepat dia menelan air.

Tiba-tiba, tangan melingkari lengannya dan menariknya ke atas. Penumpang yang naik ke atas lambung kapal yang terbalik menariknya ke tempat aman.

Dia menjerit dan berteriak memanggil gadis kecilnya. Tapi Ruma sudah pergi.

Jannat dapat mendengar sepupunya yang berusia 7 tahun, Futika, berteriak dari suatu tempat di dalam perahu. Dengan panik, remaja itu berenang kembali ke kapal dan melihat Futika terjepit bersama orang lain di dalam ruang kargo. Jannat mencoba melepaskannya lagi dan lagi. Tapi itu sia-sia. Jannat berenang keluar, naik ke lambung kapal dan menangis.

Mereka yang tenggelam dengan putus asa berpegangan pada orang lain yang berjuang di laut yang dengan cepat menjadi kuburan. Di antara korban tewas terdapat ibu dan ayah, saudara perempuan dan laki-laki, seorang anak laki-laki berusia 3 tahun dan orang tuanya.

Puluhan penumpang terjebak di bawah jaring ikan tebal yang menjerat mereka ketika perahu terbalik. Wanita meratap meminta bantuan yang tidak kunjung datang.

N berjuang melewati kerumunan sampai dia berhasil mencapai lambung kapal. Sekali lagi, dia berhasil bertahan hidup. Namun ketiga gadis yang dianiaya di sampingnya di kamar tidur kapten tidak melakukannya, tubuh mereka yang babak belur menghilang ke kedalaman.

Di dalam air, Rahena Begum melihat putrinya yang berusia 9 tahun, Rema, namun kedua putranya tidak terlihat. Penumpang lain mendorong Rahena dan Rema ke lambung kapal, lalu mulai memompa dada anak yang tak berdaya dan perutnya yang bengkak karena air itu. Tiba-tiba, tangan Rema bergerak, dan dia mengucapkan beberapa patah kata.

Rahena menarik putrinya ke pangkuannya dan memeluknya. Bayinya masih hidup, setidaknya untuk saat ini. Begitu pula putranya yang berusia 13 tahun, yang juga berhasil mencapai lambung kapal. Namun putranya yang berusia 12 tahun, Noor Aziz, hilang. Dia tidak akan pernah melihatnya lagi.

Amin tahu mereka harus menjaga kestabilan kapal jika mereka punya harapan untuk selamat. Dia memerintahkan orang-orang itu untuk berdiri di sudut lambung kapal, untuk mencoba menyeimbangkan beban.

Sementara itu, para kru ingin berada di mana saja kecuali di kapal. Amin melihat kapten dan tiga awaknya berenang menjauh, menggunakan kendi air sebagai alat pengapung. Tiga awak kapal yang tersisa mencoba mengikuti mereka, tetapi Amin dan orang-orang lainnya menahan mereka, memaksa mereka untuk tetap berada di lambung kapal. Amin khawatir jika tim penyelamat menemukan mereka di kapal tanpa awak, maka penumpanglah yang akan disalahkan atas bencana tersebut.

Berjam-jam berlalu, dan orang-orang di lambung kapal menunggu keajaiban. Pagi harinya sepertinya sudah tiba, berupa perahu nelayan lain. Puluhan penumpang melompat ke dalam air dan berenang ke arahnya. Namun perahu nelayan itu kecil dan tidak dapat menampung semuanya. Para kru mengizinkan enam orang naik, lalu menuju ke pantai.

Ombak semakin parah, dan upaya panik para penumpang untuk melarikan diri dari kapal yang terbalik telah membuat kapal tidak stabil. Itu terbalik lagi.

Baca Juga:  Taliban "4.0" Melunak, Ijinkan Radio Suara Wanita Lanjutkan Siaran

Rahena mendapati dirinya kembali ke dalam air, berjuang sekali lagi untuk menyelamatkan putrinya. Dia melihat Rema menyelinap ke bawah permukaan dan menangkapnya, sebelum penumpang lain mendorong pasangan itu kembali ke lambung kapal.

Tapi Rema semakin mengigau. Dia mencoba menggigit orang dan tidak dapat berbicara. Rahena tahu putrinya sangat membutuhkan pertolongan.

Yang lain tidak pernah kembali ke kapal. Suami Samira, Akram Ullah, memperkirakan sedikitnya 20 orang tenggelam saat perahu terbalik untuk kedua kalinya.

Kecelakaan yang terjadi selanjutnya telah merobohkan sisa-sisa penumpang yang tenggelam di dalam kapal pada malam sebelumnya. Jannat melihat tubuh sepupu kecilnya, Futika, yang tak bernyawa, terombang-ambing di tengah ombak.

Semakin banyak perahu nelayan yang berdatangan, dan para penumpang berteriak meminta bantuan. Namun orang-orang yang berada di kapal hanya mengambil foto dan video mereka, lalu pergi.

Beberapa penumpang mencoba berenang ke pantai, berjanji akan mengirimkan bantuan jika mereka berhasil. Mereka tidak pernah terlihat lagi. Dan bantuan masih belum datang.

Tapi, setidaknya, hujan turun. Para penumpang, yang lemah karena kehausan, mengumpulkan apa yang mereka bisa ke dalam terpal dan meminumnya, bersyukur kepada Allah karena telah menyelamatkan nyawa mereka.

Namun ketika satu malam berlalu, jelas tidak semua orang akan selamat. Putri Rahena, yang digendong di pangkuannya, sudah tidak bergerak. Rahena memeluk gadis kecilnya dan mencoba berbicara dengannya. Namun kehidupan putrinya telah terkuras habis.

Para penumpang mendoakan anak tersebut, lalu menyelipkan jenazahnya ke laut.

Sekitar 30 menit kemudian, kata Rahena, kapal penyelamat akhirnya tiba.

Beberapa hari setelah bencana, 12 jenazah perempuan dan tiga anak ditemukan di perairan Aceh, menurut UNHCR. Pencarian lebih banyak telah dibatalkan.

Meskipun awak kapal penangkap ikan menyelamatkan enam orang pertama dari lambung kapal pada pagi hari tanggal 20 Maret, kapal pencarian dan penyelamatan baru diluncurkan pada malam itu juga. Para pejabat akhirnya melihat kapal tersebut sekitar jam 9 pagi tanggal 21 Maret, sekitar 22 kilometer (14 mil) lepas pantai, dan selesai mengevakuasi semua penumpang dari lambung kapal sekitar tengah hari.

Ibnu Harris Al Hussain, kepala badan pencarian dan penyelamatan Banda Aceh, mengatakan operasi penyelamatan dimulai tak lama setelah lembaganya mengetahui tentang perahu yang terbalik. Dia juga mengatakan para pejabat memerlukan waktu untuk mengoordinasikan rencana perawatan bagi para penyintas begitu mereka mencapai daratan, sementara para kru di laut pada awalnya menjaga jarak karena takut para penumpang akan melukai diri mereka sendiri saat mencoba berenang menuju perahu penyelamat.

“Yang terpenting adalah kami memastikan keselamatan mereka saat ditemukan,” tulis Hussain kepada AP.

Pada tanggal 2 April, polisi mengumumkan bahwa mereka telah menangkap tiga anggota awak kapal, ditambah orang keempat yang tidak berada di kapal tersebut. Mereka didakwa melakukan penyelundupan manusia dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara. Polisi masih mencari awak kapal yang tersisa, termasuk kapten kapal, yang aktivitas ponselnya menempatkan dia di Malaysia, kata Kapolres Aceh Barat Andi Kirana kepada AP.

Polisi tidak mempertimbangkan dakwaan pembunuhan, kata Kirana, karena mereka yakin terbaliknya kapal tersebut adalah sebuah kecelakaan – akibat dari kapal yang penuh sesak karena terlalu banyak menampung air.

Namun N dan penumpang lainnya yakin bencana tersebut merupakan tindakan balas dendam yang disengaja oleh kapten dan awak kapal yang sadis karena mengira mereka bisa melarikan diri. Dan untuk itu – dan untuk semua penderitaan yang dialami – hukumannya, kata N, harus sesuai dengan kejahatannya.

Kirana juga mengatakan polisi tidak mempertimbangkan tuduhan pemerkosaan, karena mereka belum menerima laporan kekerasan seksual. Namun N mengatakan polisi tidak pernah menanyainya tentang apa yang terjadi di kapal.

Untuk saat ini, dia dan penumpang lainnya masih terkatung-katung, tidur di bawah tenda di belakang gedung kantor pemerintah. Mereka dipindahkan ke tempat penampungan di tengah protes penduduk setempat yang ingin mereka pergi. Tapi tidak ada tempat bagi mereka untuk pergi.

Untuk saat ini, dia dan penumpang lainnya masih terkatung-katung, tidur di bawah tenda di belakang gedung kantor pemerintah. Mereka dipindahkan ke tempat penampungan di tengah protes penduduk setempat yang ingin mereka pergi. Tapi tidak ada tempat bagi mereka untuk pergi.

Meskipun mereka telah bertahan hidup, beberapa orang bertanya-tanya untuk apa semua itu dilakukan. Rahena mempertanyakan mengapa dia selamat, padahal dua anaknya tidak. Suaminya, yang sudah berada di Malaysia, menyalahkan dia atas upaya perjalanan tersebut dan atas kematian putri dan putra mereka.

“Saya kehilangan harapan ketika kehilangan anak-anak saya,” kata Rahena. “Saya merasa tidak punya apa-apa.”

N, sendirian dan merindukan ibunya, berharap bisa sampai ke Malaysia dan bertemu dengan pria yang menginginkan dia menjadi istrinya.

Mungkin saat itu, katanya, dia akhirnya akan bebas – meskipun pada kenyataannya, pengantin anak-anak Rohingya di Malaysia sering menjadi tawanan suami yang melakukan kekerasan. Untuk saat ini, yang bisa dia lakukan hanyalah berjuang untuk bertahan hidup di hari lain dan berdoa untuk masa depan yang bebas dari rasa sakit. (ap/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *