Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaPeristiwa

Dunia Masih Dihantui Krisis Air Bersih

144
×

Dunia Masih Dihantui Krisis Air Bersih

Sebarkan artikel ini

Konservasi air perlu digalakkan

(Sumber: The Associated Press)

WartaPress, Peristiwa – Air merupakan salah satu sumber daya paling vital di dunia. Makhluk hidup terutama manusia memerlukan air dalam proses pertumbuhan dan menjaga kelangsungan hidupnya. Namun faktanya, ketersediaan air bersih di berbagai belahan dunia masih belum aman.

Dalam ulasan portal news global AP (23/3/23), bahwa di Paraguay, seorang pria yang terlantar akibat sungai yang naik mengangkut ember-ember berat ke rumah sementaranya. Di Filipina, seorang gadis menggunakan pompa manual untuk mendapatkan cukup air untuk mandi. Di lingkungan Venezuela, itu dikumpulkan di sumur untuk mengalir ke ratusan rumah.

Air adalah sumber kehidupan setiap komunitas di seluruh dunia. Tetapi pasokan yang bersih dan berkelanjutan untuk minum, kebersihan, dan pertanian tidak dijamin untuk ratusan juta orang, menurut angka Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Baca Juga:  Baksos dan Bakti Kesehatan Iringi Peresmian RS Bhayangkara Tk. IV Blora

Dari kekeringan yang mencekik sumber-sumber yang dulunya sangat bergantung hingga hujan lebat dan banjir yang merusak, apa yang dilakukan dunia terhadap kesengsaraan airnya adalah pertanyaan sentral pada konferensi air tiga hari PBB yang dimulai Rabu. Bertepatan dengan peringatan 30 tahun Hari Air Sedunia, ini adalah konferensi PBB khusus pertama tentang air dalam hampir 50 tahun.

Perubahan iklim, polusi, dan limbah telah memperparah masalah air dengan memeras sumber daya bumi. Beberapa persediaan menyusut karena kurangnya hujan, dengan musim kemarau sering berlangsung berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun di beberapa tempat. Yang lain memiliki persediaan penting yang terkontaminasi oleh bahan kimia atau racun dari aktivitas manusia.

Baca Juga:  KNPI Provinsi Papua Pegunungan Terbitkan SK Karetaker DPD KNPI Tolikara

Kekeringan musim dingin yang parah di Eropa selatan membuat waduk sangat kering sehingga para pejabat memindahkan ikan untuk bertahan hidup. Cuaca kering di Kenya dan kurangnya infrastruktur membuat banyak orang mengumpulkan air di pusat-pusat lokal untuk mendapatkan air yang cukup. Pekerja air Peru harus mengolah air yang terkontaminasi oleh limbah dari tambang yang ditinggalkan, bakteri, dan sampah. Di Haiti, di mana air mengalir tidak tersedia di beberapa rumah, orang-orang, termasuk anak-anak, mengisi kendi besar di jurang yang semakin menipis.

Baca Juga:  ATM Bank Mandiri Payah, Nasabah Setor Tunai Tapi Saldo Tidak Bertambah

Beberapa negara yang terlalu banyak atau terlalu sedikit air telah menemukan cara untuk menjaga agar air tetap mengalir dalam jumlah yang dibutuhkan. Di Belanda, di mana sekitar sepertiga negaranya berada di bawah permukaan laut, pompa angin mencegah daerah banjir.

Delegasi yang menghadiri konferensi di New York akan menyepakati agenda pada hari Jumat yang bertujuan untuk mencapai tujuan menyediakan air dan sanitasi yang dikelola secara berkelanjutan dan tersedia untuk semua orang di seluruh dunia. (apnews/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *