Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
Berita

Efek Perubahan Iklim, Pencairan Es Kutub Melonjak

151
×

Efek Perubahan Iklim, Pencairan Es Kutub Melonjak

Sebarkan artikel ini

WartaPressCom, Iklim Global – Dampak perubahan iklim dunia benar-benar berdampak baik langsung maupun tidak langsung terhadap mencairnya lapisan es kutub, yang berpotensi menaikkan permukaan laut.

Berdasarkan laporan reporter The Associated Press, Seth Borenstein, bahwa lapisan es Greenland dan Antartika sekarang kehilangan lebih dari tiga kali lebih banyak es setahun dibandingkan 30 tahun yang lalu, menurut sebuah studi internasional baru yang komprehensif.

Menggunakan 50 perkiraan satelit yang berbeda, para peneliti menemukan bahwa pencairan Greenland telah menjadi hyperdrive dalam beberapa tahun terakhir. Rata-rata pencairan tahunan Greenland dari 2017 hingga 2020 adalah 20% lebih banyak setahun daripada pada awal dekade dan lebih dari tujuh kali lebih tinggi dari penyusutan tahunannya pada awal 1990-an.

Angka-angka baru ini “benar-benar sangat berbahaya,” kata rekan penulis studi Ruth Mottram, seorang ilmuwan iklim di Institut Meteorologi Denmark. “Kita kehilangan lebih banyak es dari Greenland.”

Baca Juga:  Ganjar ke JATIM Sambangi Kota Pahlawan, Perjuangan Kita Mulai, Bung!

Namun dari 2017 hingga 2020, data terbaru yang tersedia, pencairan gabungan melonjak menjadi 410 miliar ton (372 miliar metrik ton) per tahun, lebih dari dua pertiganya berasal dari Greenland, kata studi tersebut dalam jurnal Earth System Science Data hari Kamis.

“Ini adalah lintasan yang menghancurkan,” kata Deputi Ilmuwan Utama Pusat Salju dan Es Nasional AS Twila Moon, yang bukan bagian dari penelitian. “Tingkat kehilangan es ini belum pernah terjadi sebelumnya selama peradaban modern.”

Sejak 1992, Bumi telah kehilangan 8,3 triliun ton (7,6 triliun metrik ton) es dari dua lapisan es, demikian temuan studi tersebut. Itu cukup untuk membanjiri seluruh Amerika Serikat dengan air setinggi 33,6 inci (hampir 0,9 meter) atau menenggelamkan Prancis di kedalaman 49 kaki (hampir 15 meter).

Baca Juga:  Makna Penting 'Diplomasi Maritim' Presiden Jokowi dengan Malaysia

Tetapi karena lautan dunia sangat besar, pencairan hanya dari lapisan es sejak tahun 1992 masih hanya menambahkan rata-rata kenaikan permukaan laut kurang dari satu inci (21 milimeter). Kenaikan permukaan laut secara global semakin cepat dan pencairan dari lapisan es telah berubah dari menyumbang 5% kenaikan permukaan laut menjadi lebih dari seperempatnya, kata studi tersebut. Sisa kenaikan laut berasal dari air hangat yang mengembang dan mencair dari gletser.

“Sementara kehilangan massal dari Greenland melebihi dari Antartika, ada kartu liar yang menyusahkan di selatan, terutama perilaku gletser Thwaites,” yang dijuluki Gletser Kiamat, kata Mark Serreze, direktur pusat salju dan es AS, yang bukan bagian dari penelitian.

Penulis studi menggunakan perubahan gravitasi dan ketinggian es dan mengukur berapa banyak salju yang turun, berapa banyak salju yang mencair, berapa banyak es yang hilang di gunung es yang melahirkan dan dimakan dari bawah oleh air hangat yang tergores melalui es.

Baca Juga:  Reorganisasi Lembaga Masyarakat Adat Kabupaten Boven Digoel

“Ini penting karena naiknya permukaan air laut akan menggusur dan/atau secara finansial berdampak pada ratusan juta orang, jika bukan miliaran, dan kemungkinan akan menelan biaya triliunan dolar,” kata peneliti es University of Colorado dan mantan kepala ilmuwan NASA Waleed Abdalati, yang tidak t bagian dari penelitian.

Penulis utama studi Ines Otosaka, seorang ahli glasiologi di Universitas Leeds di Inggris, mengatakan hilangnya lapisan es yang cepat jelas disebabkan oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Dari tahun 1992 hingga 1996, dua lapisan es – yang menampung 99% es air tawar dunia – menyusut sebesar 116 miliar ton (105 miliar metrik ton) per tahun, dua pertiganya dari Antartika. (apnews/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *