Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Gawat! Mantan Presiden AS Donald Trump Mengaku Akan Ditangkap

188
×

Gawat! Mantan Presiden AS Donald Trump Mengaku Akan Ditangkap

Sebarkan artikel ini

Oleh MICHELLE L. PRICE dan JILL COLVIN / AP (Penulis Associated Press Meg Kinnard di Columbia, Carolina Selatan, berkontribusi pada laporan ini).

Warta Press, Internasional, New York (AP) – Mantan President of the United States (POTUS), Donald Trump mengatakan dalam sebuah unggahan di media sosial bahwa dia akan ditangkap pada Selasa karena seorang jaksa New York mengincar dakwaan dalam kasus pemeriksaan uang suap yang dibayarkan kepada wanita yang diduga melakukan hubungan seksual dengan mantan presiden. Trump tidak memberikan bukti yang menunjukkan bahwa dia secara langsung diberitahu tentang penangkapan yang tertunda dan tidak mengatakan bagaimana dia mengetahui rencana tersebut.

Tetapi dalam pesan Sabtu pagi di jaringan Truth Social-nya, Trump mencatat “kebocoran ilegal” dari kantor kejaksaan Manhattan yang katanya menunjukkan “KANDIDAT REPUBLIK JAUH & JAUH & MANTAN PRESIDEN AMERIKA SERIKAT, AKAN DITANGKAP DI SELASA MINGGU DEPAN.”

Mengutip portal berita internasional The Associated Press (18/3/23), Danielle Filson dari kantor kejaksaan mengatakan jaksa “akan menolak untuk mengkonfirmasi atau mengomentari” pertanyaan yang berkaitan dengan posting Trump, serta kemungkinan tuduhan. Seorang juru bicara Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga:  Ribuan Mahasiswa dan Arek Ngalam nilai Gibran Mbois, layak dampingi Prabowo maju di pilpres 2024

Dakwaan Trump, 76, akan menjadi perkembangan luar biasa setelah bertahun-tahun menyelidiki urusan bisnis, politik, dan pribadinya. Ini kemungkinan akan membangkitkan kritik yang mengatakan Trump, calon presiden 2024, berbohong dan menipu jalannya ke puncak dan untuk memberanikan pendukung yang merasa Partai Republik menjadi sasaran yang tidak adil oleh jaksa Demokrat.

Dalam postingan media sosialnya, Trump mengulangi kebohongannya bahwa pemilihan presiden 2020 yang dia kalahkan dari Demokrat Joe Biden telah dicuri dan dia mendesak para pengikutnya untuk “PROTEST, TAKE OUR NATION BACK!” Bahasa itu membangkitkan pesan dari presiden saat itu yang mendahului kerusuhan di US Capitol pada 6 Januari 2021 ketika para pendukungnya mendobrak pintu dan jendela gedung itu dan membuat petugas dipukuli dan berlumuran darah saat mereka mencoba menghentikan sertifikasi. pemilihan.

Aparat penegak hukum di New York telah membuat persiapan keamanan untuk kemungkinan Trump dapat didakwa. Belum ada pengumuman publik tentang kerangka waktu apa pun untuk pekerjaan rahasia dewan juri dalam kasus tersebut, termasuk potensi pemungutan suara apakah akan mendakwa mantan presiden.

Baca Juga:  Terus Digempur Rusia, Ukraina Kian Agresif Terapkan Aturan Wajib Militer

Posting Trump menggemakan yang dibuat musim panas lalu ketika dia menyampaikan berita di Truth Social bahwa FBI sedang menggeledah rumahnya sebagai bagian dari penyelidikan atas kemungkinan kesalahan penanganan dokumen rahasia.

Dewan juri di Manhattan telah mendengar dari para saksi, termasuk mantan pengacara Trump Michael Cohen, yang mengatakan dia mengatur pembayaran pada tahun 2016 kepada dua wanita untuk membungkam mereka tentang hubungan seksual yang mereka katakan telah mereka lakukan dengan Trump satu dekade sebelumnya.

Trump menyangkal pertemuan itu terjadi, mengatakan dia tidak melakukan kesalahan dan menyebut penyelidikan itu sebagai “perburuan penyihir” oleh seorang jaksa Demokrat yang bertekad menyabotase kampanye presiden 2024 dari Partai Republik.

Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan Alvin Bragg tampaknya telah memeriksa apakah ada undang-undang negara bagian yang dilanggar sehubungan dengan pembayaran tersebut atau cara perusahaan Trump memberi kompensasi kepada Cohen atas pekerjaannya untuk merahasiakan tuduhan para wanita tersebut.

Daniels dan setidaknya dua mantan pembantu Trump – pernah menjadi penasihat politik Kellyanne Conway dan mantan juru bicara Hope Hicks – termasuk di antara saksi yang telah bertemu dengan jaksa dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Juga:  KNPI Pusat Promosikan Beras Ungu Pemuda di Pameran Pangan - Rakernas IV PDI Perjuangan

Cohen mengatakan bahwa atas arahan Trump, dia mengatur pembayaran sebesar $280.000 kepada aktor porno Stormy Daniels dan model Playboy Karen McDougal. Menurut Cohen, pembayaran itu untuk membeli kebisuan mereka tentang Trump, yang saat itu berada di tengah-tengah kampanye presiden pertamanya.

Cohen dan jaksa federal mengatakan perusahaan membayarnya $420.000 untuk mengganti pembayaran $130.000 kepada Daniels dan untuk menutupi bonus dan biaya lain yang seharusnya. Perusahaan mengklasifikasikan pembayaran tersebut secara internal sebagai biaya hukum. Pembayaran $ 150.000 ke McDougal dilakukan oleh penerbit tabloid supermarket National Enquirer, yang membuat ceritanya tidak terungkap.

Jaksa federal setuju untuk tidak menuntut induk perusahaan Enquirer sebagai imbalan atas kerja samanya dalam penyelidikan keuangan kampanye yang berujung pada dakwaan terhadap Cohen pada 2018. Jaksa mengatakan pembayaran kepada Daniels dan McDougal merupakan hadiah yang tidak diizinkan dan tidak tercatat untuk upaya pemilihan Trump.

Cohen mengaku bersalah, menjalani hukuman penjara dan dipecat. Jaksa federal tidak pernah menuntut Trump dengan kejahatan apa pun. (apnews/lam-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *