Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
Internasional

Hamas Dikatakan Melunak, Terbuka Peluang Baru Gencatan Senjata di Gaza

85
×

Hamas Dikatakan Melunak, Terbuka Peluang Baru Gencatan Senjata di Gaza

Sebarkan artikel ini

Hamas masih kuasai ratusan sandera Israel untuk barter tahanan dan lainnya

WP, Asia Barat – Dilaporkan The Associated Press (AP), Perdana Menteri Qatar pada Selasa mengatakan bahwa reaksi Hamas terhadap rencana terbaru gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera “secara umum positif” ketika ia bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang merupakan melakukan kunjungan terakhirnya ke Timur Tengah.

Masih menurut lansiran portal global tersebut, Qatar, yang telah lama menjadi penengah dengan Hamas, telah bekerja sama dengan AS dan Mesir untuk menengahi gencatan senjata yang akan melibatkan penghentian pertempuran dan pembebasan lebih dari 100 sandera yang masih ditahan oleh Hamas setelah bentrokan pada 7 Oktober. serangan perbatasan yang memicu perang hampir empat bulan lalu.

Baca Juga:  Sekjen NATO ungkap ofensif Rusia kembali dimulai

Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani tidak memberikan rincian apa pun mengenai tanggapan Hamas namun mengatakan kelompok itu mempunyai “komentar.” Blinken membenarkan bahwa para pejabat telah menerima tanggapan Hamas dan mengatakan dia akan memberi pengarahan kepada para pemimpin Israel ketika dia mengunjungi negara itu pada hari Rabu.

Meski demikian, perang di Gaza masih terus berlangsung antara militer Israel dengan Hamas. Israel masih membombardir Gaza melalui udara dan serangan darat, saat yang sama Hamas membalas menghancurkan mesin perang musuhnya, termasuk membunuh tentara Israel.

Baca Juga:  Ceko Bergejolak, Ribuan Demonstran Serbu Praha, Minta Negaranya Mundur dari NATO

Sehingga Mesir telah memperingatkan bahwa penempatan pasukan Israel di sepanjang perbatasan akan mengancam perjanjian perdamaian yang ditandatangani kedua negara lebih dari empat dekade lalu. Mesir khawatir perluasan pertempuran ke wilayah Rafah dapat mendorong warga sipil Palestina yang ketakutan melintasi perbatasan, sebuah skenario yang menurut Mesir ingin dicegah.

Blinken, yang bertemu dengan Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sissi di Kairo, berulang kali mengatakan bahwa warga Palestina tidak boleh dipaksa keluar dari Gaza.

Mesir dan Qatar telah berusaha memediasi kesepakatan antara Israel dan Hamas yang akan mengarah pada pembebasan lebih banyak sandera sebagai imbalan atas jeda beberapa minggu dalam operasi militer Israel. Garis besar kesepakatan tersebut telah disusun oleh kepala intelijen dari AS, Mesir, Qatar dan Israel akhir bulan lalu dan telah disampaikan kepada Hamas, yang belum memberikan tanggapan secara resmi.

Baca Juga:  2 Anggota Pasukan Elit AL AS Dinyatakan Tewas Usai Gerebek Kapal Iran di Laut Arab

Seperti dalam empat perjalanan sebelumnya ke Timur Tengah sejak perang Gaza dimulai, tujuan utama Blinken lainnya adalah mencegah penyebaran konflik, sebuah tugas yang menjadi lebih sulit dengan meningkatnya serangan oleh milisi yang didukung Iran di wilayah tersebut dan semakin parahnya militer AS. tanggapan di Irak, Suriah, Yaman dan Laut Merah yang meningkat sejak minggu lalu. (Ap/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *