Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Hizbullah ancam gencarkan serangan ke perbatasan Israel-Lebanon jika perang Gaza terus berlanjut

152
×

Hizbullah ancam gencarkan serangan ke perbatasan Israel-Lebanon jika perang Gaza terus berlanjut

Sebarkan artikel ini

Israel menganggap kelompok militan Syiah Lebanon yang didukung Iran sebagai ancaman paling serius, dan memperkirakan bahwa Hizbullah memiliki sekitar 150.000 roket dan rudal yang ditujukan ke Israel

WP, Beirut (Sumber: AP) — Pasukan Hizbullah mulai melakukan serangan ke Israel, disaat negara tersebut sedang sibuk menghadapi serbuan Hamas. Saat bantuan militer dari USA dan sejumlah negara Eropa merapat untuk Israel, elit Hizbullah meluncurkan ancamannya, bahwa keterlibatannya akan semakin jauh.

Mengutip The Associated Press, Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah pada Jumat mengatakan bahwa milisinya yang kuat telah terlibat dalam pertempuran yang belum pernah terjadi sebelumnya di sepanjang perbatasan Lebanon-Israel dan mengancam akan melakukan eskalasi lebih lanjut ketika perang Israel dengan Hamas mendekati tanda satu bulan.

Dalam sambutannya yang disiarkan televisi – yang pertama sejak serangan mematikan militan Palestina pada 7 Oktober ke Israel selatan – Nasrallah tidak mengumumkan bahwa Hizbullah akan sepenuhnya terlibat dalam perang, sebuah tindakan yang akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi Lebanon dan Israel.

Amerika Serikat, pendukung terkuat Israel, telah memperingatkan Hizbullah dan Iran, pelindungnya, agar tidak terlibat dalam konflik ini dan telah mengirim kapal perang ke Mediterania, sebuah tindakan yang menurut Nasrallah “tidak akan membuat kita takut.”

Baca Juga:  Peringkat 23 Situs Media Online Daerah dan Nasional Asal Malang Raya Berdasarkan Analisis SimilarWeb

Hizbullah siap menghadapi semua opsi, katanya, “dan kami dapat mengambil opsi tersebut kapan saja.” Pertempuran itu “tidak akan terbatas” pada skala yang terlihat sejauh ini, tambahnya. Dalam beberapa minggu terakhir, Hizbullah telah menembakkan roket melintasi perbatasan setiap hari, terutama mengenai sasaran militer di Israel utara, namun mereka memiliki persenjataan yang cukup besar yang mampu menyerang di mana pun di Israel dan ribuan pejuang yang tangguh dalam pertempuran.

Pidato Nasrallah telah dinantikan secara luas di seluruh kawasan sebagai indikasi apakah konflik Israel-Hamas akan berubah menjadi perang regional.

“Beberapa orang mengatakan saya akan mengumumkan bahwa kita telah memasuki pertempuran,” kata Nasrallah, Jumat. “Kami sudah memasuki pertempuran pada 8 Oktober.” Dia berpendapat bahwa serangan lintas batas Hizbullah telah menarik mundur pasukan Israel yang seharusnya fokus pada Hamas di Gaza.

Tembakan perayaan terdengar di Beirut ketika ribuan orang memadati alun-alun di pinggiran selatan ibukota Lebanon untuk menyaksikan pidato Nasrallah yang disiarkan melalui tautan video di layar besar.

Baca Juga:  Presiden Ingatkan Pejabat Negara, ASN dan Kepala Daerah Tunaikan Kewajiban Zakat Melalui Baznas

Nasrallah mengkritik dukungan kuat AS terhadap pemboman Israel di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 9.000 orang, sebagian besar warga sipil. Meskipun para pejabat AS dalam beberapa hari terakhir telah secara terbuka mendorong perlindungan warga sipil di Gaza, mereka belum menyerukan gencatan senjata.

Pemimpin Hizbullah itu mengatakan Presiden Joe Biden telah membuat “argumen palsu bahwa Hamas memenggal kepala anak-anak (tanpa) bukti, namun tetap diam terhadap ribuan anak di Gaza yang dipenggal dan anggota tubuh mereka dirobek” akibat pemboman Israel.

Nasrallah memuji serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober, ketika para militan menyerang desa-desa pertanian, kota-kota dan pos-pos militer, menewaskan lebih dari 1.400 orang, sementara pasukan Israel lambat merespons.

Ini adalah “bukti bahwa Israel lebih lemah dari jaring laba-laba” dan satu bulan setelah perang, Israel “belum mampu mencapai prestasi apa pun,” kata Nasrallah.

Dia bersikeras bahwa Hamas telah merencanakan serangan itu secara rahasia dan Hizbullah tidak terlibat di dalamnya. “Operasi besar dan berskala besar ini murni hasil perencanaan dan implementasi Palestina,” kata Nasrallah.

Baca Juga:  Ribuan Mahasiswa dan Arek Ngalam nilai Gibran Mbois, layak dampingi Prabowo maju di pilpres 2024

Dihadapkan pada pemboman udara yang tiada henti dan sekarang serangan darat oleh pasukan Israel di Gaza, para pemimpin Hamas telah mendorong – terkadang secara terbuka – agar Hizbullah memperluas keterlibatannya dalam perang tersebut. Nasrallah bertemu pekan lalu di Beirut dengan pejabat senior Hamas Saleh al-Arouri dan Ziad Nakhaleh dari kelompok sekutu Jihad Islam.

Militer Israel mengatakan tujuh tentara mereka dan satu warga sipil tewas di perbatasan utara pada hari Jumat. Lebih dari 50 pejuang Hizbullah dan 10 militan dengan kelompok sekutunya, serta 10 warga sipil, termasuk seorang jurnalis Reuters, tewas di sisi perbatasan Lebanon.

Israel menganggap kelompok militan Syiah Lebanon yang didukung Iran sebagai ancaman paling serius, dan memperkirakan bahwa Hizbullah memiliki sekitar 150.000 roket dan rudal yang ditujukan ke Israel, serta drone dan rudal permukaan-ke-udara dan permukaan-ke-laut. (APnews/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *