Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Houthi Klaim Rudalnya Tembus Kapal Perusak AS di Laut Merah

146
×

Houthi Klaim Rudalnya Tembus Kapal Perusak AS di Laut Merah

Sebarkan artikel ini

WartaPress, Timur Tengah (AP) — Pasukan militer Houthi Yaman pada Rabu mengklaim telah menyerang kapal perusak Angkatan Laut AS dan kapal komersial di Laut Merah. Sebuah video beredar di platform X yang belum terkonfirmasi resmi, menunjukkan api berkobar dengan asap tebal di sebuah kapal setelah diterjang rudal.

Dilaporkan kantor berita global, AP, pernyataan terbaru dari kelompok Houthi muncul ketika serangan mereka terhadap pelayaran, yang telah mengganggu perdagangan melalui koridor penting menuju Terusan Suez dan Laut Mediterania, namun aksinya telah menurun dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Juga:  Muda Mudi Jepang Malas Kawin, Angka Kelahiran Merosot, Pemerintah Galang Kampanye Pernikahan

Sebaliknya militer AS menyatakan bahwa serangan pertahanan udara dan intersepsi terhadap tembakan Houthi telah menghambat serangan mereka dan menghabiskan persediaan senjata musuhnya.

Juru bicara militer Houthi Brigjen. Jenderal Yahya Saree mengatakan pemberontak menargetkan USS Mason dengan rudal dan melancarkan serangan terhadap kapal yang dia identifikasi sebagai Destiny. Beberapa kapal memiliki nama itu di daftar pelayaran.

Mason, sebuah kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke, telah berada di Laut Merah dan wilayah yang lebih luas sebagai bagian dari koalisi pimpinan AS yang berusaha mencegah serangan Houthi terhadap kapal-kapal perkapalan. Pada Senin malam, Mason “berhasil menyerang dan menghancurkan satu rudal balistik anti-kapal yang diluncurkan oleh Houthi yang didukung Iran dari Yaman di atas Laut Merah,” klaim pihak Komando Pusat militer AS.

Baca Juga:  Pemimpin NATO: (Pernyataan) Trump Berbahaya

Armada ke-5 Angkatan Laut AS yang berbasis di Timur Tengah tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai klaim Yaman atas serangannya terhadap Destiny.

Kelompok Houthi mengatakan serangan mereka terhadap pelayaran di Laut Merah dan Teluk Aden bertujuan untuk menekan Israel agar mengakhiri perangnya melawan Hamas di Gaza , yang telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina di sana, menurut pejabat kesehatan setempat. Perang dimulai setelah militan pimpinan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 lainnya.

Baca Juga:  DPD KNPI Boven Digoel Mendukung Pj. Gubernur Papua Selatan

Houthi telah melancarkan lebih dari 50 serangan terhadap pelayaran, menyita satu kapal dan menenggelamkan kapal lainnya sejak November, menurut Administrasi Maritim AS. Pengiriman melalui Laut Merah dan Teluk Aden menurun karena ancaman tersebut. (Red2/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *