Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Kebijakan Publik Dikendalikan Mafia, Pemerintah Daerah Ini Dibubarkan

115
×

Kebijakan Publik Dikendalikan Mafia, Pemerintah Daerah Ini Dibubarkan

Sebarkan artikel ini

Dari pengelolaan lahan parkir, bisnis pariwisata dan rokok, hingga kebijakan politik diwarnai Mafiaso

WP, Roma (Foto/AP) — Seperti dalam film mafia yang diangkat dari novel “The Godfather” nya Mario Puzo, sejumlah daerah di Itali modern masih tak luput dari sepak terjang mafiaso di segala lini kebijakan publik. Namun telah mengalami transformasi dari gaya kriminalitas jalanan ke cara baru “mafia berdasi”.

Bulan lalu, menurut laporan terbaru AP, pengadilan administratif Italia mengonfirmasi pembubaran pemerintahan kota Neviano di Puglia, setelah penyelidikan menetapkan bahwa pejabat setempat terlalu dipengaruhi oleh mafia.

Keputusan tersebut jarang menjadi berita di Italia, di mana pemerintahan balai kota, dewan kota dan badan kesehatan masyarakat setempat sering dibubarkan karena infiltrasi atau kolusi mafia, dan komisaris independen ditunjuk untuk mengambil alih.

Gambaran populer tentang gerombolan mafia Italia dipopulerkan oleh tokoh Don Vito Corleone dan baku tembak geng dalam film “The Godfather”. Namun realitas kejahatan terorganisir di Italia saat ini jauh lebih kompleks dan menggerogoti inti demokrasinya: pemerintahan lokal.

Baca Juga:  Judi Online Marak! Polri Sudah Bongkar 792 Kasus Tahun Ini

Mulai dari pemberian kontrak pekerjaan umum yang besar hingga keputusan di kota kecil tentang siapa yang mengelola tempat pembuangan sampah, tempat parkir dan konsesi pantai, pemerintah daerah sangat rentan terhadap pengaruh mafia dan korupsi, menurut International Institute for Democracy and Electoral Assistance, sebuah organisasi antarlembaga.

Sebuah mafia lokal yang tengah disorot adalah, Sacra Corona Unita, dalam hierarki klan mafia Italia. SCU adalah kelompok kejahatan terorganisir termuda dan terkecil di negara ini, setelah ‘ndrangheta di Calabria, Camorra di Campania dan Cosa Nostra di Sisilia. Dan satu-satunya kelompok yang asal usulnya benar-benar diketahui: kelompok ini didirikan di penjara pada awal tahun 1980-an oleh Pino Rogoli sebagai kelompok otonom yang berbasis di Puglia, alternatif dari kelompok mafia lainnya.

Baca Juga:  AS Tuding Iran Bantu Rusia Bangun Pabrik Drone di Timur Moskow

“Meskipun awalnya berfokus pada perdagangan rokok dan barang selundupan lainnya ke negara-negara Balkan, organisasi berbasis klan SCU berubah menjadi perdagangan narkoba dan pemerasan,” tulis The Associated Press, pada Selasa.

Tahun 2000-an, mereka memulai sebuah fase baru “yang mengakar di wilayah tersebut, yang disebut fase menutup-nutupi dan kamuflase,” kata Marilù Mastrogiovanni, seorang jurnalis investigatif dan profesor jurnalisme di Universitas Bari.

Fase tersebut, yang membuahkan hasil bagi klan saat ini, adalah menghindari tindakan kekerasan yang membawa malapetaka “sehingga semua orang, mulai dari warga biasa hingga penegak hukum, akan melupakannya,” katanya.

Baca Juga:  Presiden Iran Kunjungi Indonesia, Pengamat Nilai Momentum Strategis Perkuat Diplomasi Timur Tengah

Saat ini, fokusnya adalah pada pencucian keuntungan narkoba melalui perusahaan-perusahaan yang sah, banyak yang melayani industri pariwisata Puglia yang sedang berkembang pesat, sambil menyusup ke administrasi publik setempat untuk mengatur kontrak publik, kata Carla Durante, kepala kantor Investigasi Anti-Mafia Italia di Lecce. Direktorat.

Europol, kepolisian Eropa , mengatakan 60% dari kelompok kejahatan terorganisir yang dilacaknya di Eropa terlibat dalam beberapa jenis korupsi, mulai dari penyuapan kecil-kecilan terhadap pejabat publik hingga skema korupsi bernilai jutaan euro.

“Korupsi mengikis supremasi hukum, melemahkan institusi negara dan menghambat pembangunan ekonomi,” kata Europol dalam laporan terbarunya, “Penilaian Ancaman Kejahatan Serius dan Terorganisir”. (ap/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *