Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
InternasionalNews

Kecerdasan buatan (AI) rambah literasi, para penulis Hollywood mogok kerja tuntut ketegasan regulasi

245
×

Kecerdasan buatan (AI) rambah literasi, para penulis Hollywood mogok kerja tuntut ketegasan regulasi

Sebarkan artikel ini

OpenAI merilis ChatGPT , chatbot AI yang dapat menulis esai, melakukan percakapan canggih, dan menyusun cerita dari beberapa perintah

WartaPress, GlobalNews, New York (Jake Coyle/APfoto) — Kecerdasan artifisial atau umumnya disebut AI kian menampakkan dominasinya mengambil alih peran manusia. Belakangan ini muncul tren menulis dengan aplikasi AI, cukup menulis beberapa kalimat inti maka AI akan dapat mengembangkannya menjadi satu naskah yang utuh, dan tidak mengandung plagiasi.

Portal global, The Associated Press menurunkan laporannya tentang boikot para pengarang di Amerika Serikat dalam rangka memperjelas status “karya” AI di hadapan industri siaran, dan aturan lainnya yang menyangkut status dan penghargaan terhadap penulis.

Diberitakan, setelah pemogokan selama 148 hari, para penulis skenario Hollywood mendapatkan batasan yang signifikan terhadap penggunaan kecerdasan buatan dalam salah satu perjuangan buruh besar pertama mengenai AI generatif di tempat kerja.

Selama hampir lima bulan pemogokan, tidak ada isu yang lebih menonjol selain penggunaan AI dalam penulisan naskah. Apa yang dulunya merupakan permintaan yang tampaknya lebih rendah dari Writers Guild of America menjadi seruan eksistensial.

Pemogokan ini juga berkaitan dengan ekonomi era streaming , jumlah minimum dan sisa ruang penulis – bukan isu yang menarik. Namun ancaman AI dengan jelas menggambarkan penderitaan para penulis sebagai pertarungan antara manusia dan mesin, yang mempunyai implikasi luas bagi industri lain yang menghadapi jenis otomasi baru yang radikal.

Dalam beberapa minggu mendatang, anggota WGA akan melakukan pemungutan suara untuk memutuskan apakah akan meratifikasi perjanjian tentatif , yang mengharuskan studio dan perusahaan produksi untuk mengungkapkan kepada penulis jika ada materi yang diberikan kepada mereka sebagian atau seluruhnya dihasilkan oleh AI. AI tidak bisa menjadi penulis yang dikreditkan. AI tidak dapat menulis atau menulis ulang “materi sastra”. Tulisan yang dihasilkan AI tidak bisa menjadi bahan sumber.

Baca Juga:  Imbas Konflik Laut Merah, Rusia dan Tiongkok bentrok dengan AS dan Inggris

“Materi yang dihasilkan AI tidak dapat digunakan untuk melemahkan kredit penulis atau hak yang dipisahkan,” demikian isi kontrak yang diusulkan.

Banyak ahli melihat kesepakatan penulis skenario sebagai cikal bakal pertarungan buruh di masa depan.

“Saya berharap ini akan menjadi model bagi banyak industri pembuatan konten lainnya,” kata Tom Davenport, profesor teknologi informasi di Babson College dan penulis “All-in on AI: How Smart Companies Win Big with Artificial Intelligence. ” ” “Ini cukup menjamin bahwa jika Anda akan menggunakan AI, maka manusialah yang akan bekerja bersama AI. Bagi saya, hal itu selalu menjadi cara terbaik untuk menggunakan segala bentuk AI.”

Perjanjian tentatif antara Writers Guild dan Aliansi Produser Film dan Televisi, yang melakukan negosiasi atas nama studio, tidak melarang semua penggunaan kecerdasan buatan. Kedua belah pihak telah mengakui bahwa ini dapat menjadi alat yang bermanfaat dalam banyak aspek pembuatan film, termasuk penulisan naskah.

Kesepakatan tersebut menyatakan bahwa penulis dapat menggunakan AI jika perusahaan menyetujuinya. Namun perusahaan tidak bisa mengharuskan penulis untuk menggunakan perangkat lunak AI.

Bahasa dibandingkan AI menjadi poin penting dalam negosiasi para penulis, yang berlarut-larut pada minggu lalu sebagian karena tantangan tawar-menawar mengenai teknologi yang berkembang pesat.

Ketika pemogokan penulis dimulai pada tanggal 2 Mei, hanya lima bulan setelah OpenAI merilis ChatGPT , chatbot AI yang dapat menulis esai, melakukan percakapan canggih, dan menyusun cerita dari beberapa perintah. Studios mengatakan masih terlalu dini untuk menangani AI dalam negosiasi ini dan lebih memilih menunggu hingga tahun 2026.

Baca Juga:  Muda Mudi Jepang Malas Kawin, Angka Kelahiran Merosot, Pemerintah Galang Kampanye Pernikahan

Pada akhirnya, mereka membahas persyaratan sambil mencatat bahwa prospeknya pasti akan berubah. Berdasarkan rancangan kontrak, “para pihak mengakui bahwa lanskap hukum seputar penggunaan (AI generatif) tidak pasti dan berkembang pesat.” Perusahaan dan serikat pekerja sepakat untuk bertemu setidaknya dua kali setahun selama jangka waktu kontrak tiga tahun.

Pada saat yang sama, tidak ada larangan bagi studio untuk menggunakan skrip yang mereka miliki untuk melatih sistem AI. WGA menyerahkan permasalahan tersebut pada sistem hukum untuk menguraikannya. Sebuah klausul menyatakan bahwa penulis berhak menyatakan bahwa karya mereka telah dieksploitasi dalam pelatihan perangkat lunak AI.

Hal ini menjadi perhatian yang semakin menonjol di dunia sastra. Pekan lalu, 17 penulis, termasuk John Grisham, Jonathan Franzen, dan George RR Martin, mengajukan gugatan terhadap OpenAI dengan tuduhan “pencurian sistematis dalam skala besar” atas buku berhak cipta mereka.

“Ini adalah langkah pertama dalam proses panjang negosiasi dan upaya mewujudkan arti AI generatif bagi industri kreatif – bukan hanya penulis tetapi juga seniman visual, aktor, apa saja,” kata David Gunkel, profesor studi media di Northern Illinois. Universitas dan penulis “Person, Thing, Robot.”

Para aktor, yang melakukan aksi mogok sejak 14 Juli, juga mencari kompensasi yang lebih baik dari streaming. Namun mereka juga menuntut perlindungan terhadap AI, yang berpotensi menggunakan kemiripan bintang tanpa izinnya atau menggantikan aktor latar belakang sepenuhnya.

Upaya untuk mengadopsi AI “sebagai prosedur operasi normal” “benar-benar tidak manusiawi terhadap tenaga kerja,” kata aktor Bryan Cranston baru-baru ini di depan barisan penjagaan. “Ini tidak baik bagi masyarakat. Itu tidak baik bagi lingkungan kita. Ini tidak baik untuk keluarga kelas pekerja.”

Baca Juga:  Ceko Bergejolak, Ribuan Demonstran Serbu Praha, Minta Negaranya Mundur dari NATO

Dalam perkembangan lain, para anggota SAG-AFTRA memberikan suara mayoritas pada hari Senin untuk mendukung izin pemogokan terhadap perusahaan-perusahaan video game. Penggunaan AI dalam game merupakan kekhawatiran yang sangat akut bagi para pengisi suara.

Beberapa orang yang skeptis meragukan apakah para penulis telah membuat kemajuan signifikan dalam bidang AI. Tokoh media Barry Diller, ketua perusahaan media digital IAC, yakin tindakan yang telah dilakukan belum cukup.

“Mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan mencoba menyusun kata-kata untuk melindungi penulis dari AI, dan mereka berakhir dengan sebuah paragraf yang tidak melindungi apa pun dari siapa pun,” kata Diller kepada CNBC.

Robert D. Atkinson, presiden lembaga pemikir kebijakan teknologi, Information Technology & Innovation Foundation, mengatakan membatasi AI tidak produktif.

“Jika kita melarang penggunaan alat untuk membuat organisasi lebih produktif, kita akan mengalami stagnasi,” tulis Atkinson di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Namun, apa yang disepakati oleh sebagian besar pengamat adalah bahwa ini hanyalah yang pertama dari sekian banyak perselisihan perburuhan AI. Gunkel berharap penulis dan studio terus bereksperimen dengan AI.

“Kita masih sangat dini dalam hal ini sehingga tidak ada yang bisa mengantisipasi segala hal yang mungkin muncul dari AI generatif di industri kreatif,” kata Gunkel. “Kami akan melihat perlunya meninjau kembali pertanyaan-pertanyaan ini berulang kali.” (red1/la/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *