Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
Internasional

Konfrontasi Bersenjata Pecah di Rafah, 110 Ribu Pengungsi Mengalir ke Utara

175
×

Konfrontasi Bersenjata Pecah di Rafah, 110 Ribu Pengungsi Mengalir ke Utara

Sebarkan artikel ini

WartaPress, Rafah Jalur Gaza (AP) — Israel mengabaikan tekanan internasional dan AS sendiri, dengan membuka arena perang di Rafah. Dengan atau tanpa dukungan AS, militer Israel tetap menyerbu kawasan yang diyakini benteng utama Hamas.

Pertempuran sengit antara pasukan Israel dan militan Palestina di pinggiran kota Rafah di Gaza selatan telah membuat perlintasan bantuan penting di dekatnya tidak dapat diakses dan memaksa lebih dari 110.000 orang mengungsi ke utara, kata para pejabat PBB pada Jumat.

Karena tidak ada barang yang masuk melalui penyeberangan, makanan dan persediaan lainnya hampir habis, kata lembaga bantuan, sebagaimana diberitakan kantor berita AP.

Program Pangan Dunia akan kehabisan makanan untuk didistribusikan di Gaza selatan pada hari Sabtu, kata Georgios Petropoulos, seorang pejabat di Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB di Rafah. Kelompok bantuan mengatakan bahan bakar juga akan segera habis, memaksa rumah sakit untuk menutup operasi penting dan menghentikan truk yang mengirimkan bantuan di Gaza selatan dan tengah.

Baca Juga:  CEO Silicon Valley Bridge Bank Meminta Pelanggan untuk menyetor ulang dana Mereka

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan lain telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa serangan Israel terhadap Rafah, di perbatasan dengan Mesir dekat titik masuk bantuan utama, akan melumpuhkan operasi kemanusiaan dan menyebabkan peningkatan besar korban sipil. Lebih dari 1,4 juta warga Palestina – setengah dari populasi Gaza – berlindung di Rafah, sebagian besar setelah melarikan diri dari serangan Israel di tempat lain.

Pertempuran sengit juga terjadi pada hari Jumat di Gaza utara, di mana Hamas tampaknya sekali lagi berkumpul kembali di daerah di mana Israel telah melancarkan serangan yang mematikan.

Baca Juga:  Keras! Presiden Brasil Tuding Israel Lakukan Genosida di Gaza Setara Holokaus

Badan PBB untuk pengungsi Palestina, yang dikenal sebagai UNRWA, mengatakan lebih dari 110.000 orang telah meninggalkan Rafah. Keluarga-keluarga yang telah pindah beberapa kali selama perang berkemas untuk pergi lagi. Seorang wanita menggendong seekor kucing sambil duduk di belakang truk yang penuh dengan barang-barang keluarganya yang hendak berangkat.

Badan amal internasional Project Hope mengatakan klinik medisnya di Deir al-Balah telah menyaksikan peningkatan jumlah orang dari Rafah yang mencari perawatan karena cedera akibat ledakan, infeksi, dan kehamilan. “Masyarakat mengungsi tanpa hasil. Tidak ada rumah atau tempat berlindung yang layak untuk ditinggali,” kata pemimpin tim Gaza yang berbasis di Rafah, Moses Kondowe.

Petropoulos mengatakan pekerja kemanusiaan tidak memiliki persediaan untuk membantu mereka menetap di lokasi baru. “Kami tidak punya tenda, kami tidak punya selimut, tidak ada perlengkapan tidur, tidak ada satu pun barang yang bisa diperoleh penduduk yang berpindah dari sistem kemanusiaan,” katanya.

Baca Juga:  Houthi Klaim Rudalnya Tembus Kapal Perusak AS di Laut Merah

Hamas juga mengatakan pihaknya meluncurkan mortir ke arah pasukan di dekat penyeberangan Kerem Shalom. Militer mengatakan pihaknya berhasil mencegat dua peluncuran. Penyeberangan itu awalnya ditutup setelah serangan roket Hamas terhadap pasukan di dekatnya akhir pekan lalu menewaskan empat tentara Israel.

Roket Hamas juga mencapai kota Beersheeva di Israel selatan pada hari Rabu, melukai ringan seorang wanita dengan pecahan peluru, kata layanan militer dan penyelamatan Israel pada hari Jumat. Lima roket ditembakkan ke arah kota, satu di antaranya berhasil dicegat dan sebagian besar jatuh di area terbuka, kata militer. (ap/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *