Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
InovasiTeknologi

OpenAI Kembangkan Aplikasi Kloning Suara pada Pasien Gangguan Bicara

92
×

OpenAI Kembangkan Aplikasi Kloning Suara pada Pasien Gangguan Bicara

Sebarkan artikel ini

Sampel suara asli (sebelum sakit) sebagai bibit membuat suara sintetis, melahirkan aplikasi komunikasi lisan alternatif

WartaPress, IPTEK – Kecerdasan buatan, Artificial Intelligence (AI) berkembang semakin pesat. Sejauh ini kita kenal kehandalan AI dalam mereplikasi suara seseorang untuk ditanamkan pada konten video milik seseorang, tapi cukup kontroversi karena rentan disalahgunakan.

Namun kali ini AI berinovasi dengan aplikasi kloning suara pada pasien yang terdampak penyakit berat yang menyebabkan kehilangan suara, AI memberi solusi dengan menciptakan suara sintetis yang diracik dari bibit suara aslinya. Kisah ini diulas khusus oleh The Associated Press, pada Selasa.

Alexis “Lexi” Bogan adalah contoh kasus bagaimana AI membantu memberikan solusi pada penderita gangguan suara yang masih ingin “berbicara” dengan suara aslinya. Dia dahulunya memiliki suara normal, suka menyanyikan lagu balada Taylor Swift dan Zach Bryan di dalam mobil. Dia tertawa sepanjang waktu – bahkan ketika mengoreksi anak-anak prasekolah yang berperilaku buruk atau berdebat politik dengan teman-temannya di depan perapian di halaman belakang.

Lalu suatu hari suara itu hilang. Dokter pada bulan Agustus mengangkat tumor yang mengancam jiwa yang terletak di dekat bagian belakang otaknya. Ketika selang pernapasannya dilepas sebulan kemudian, Bogan mengalami kesulitan menelan dan berusaha untuk mengucapkan “hai” kepada orang tuanya.

Baca Juga:  Para Astronom Abadikan Momen Langka, Bintang Sedot Planet Raksasa

Rehabilitasi selama berbulan-bulan membantu kesembuhannya, namun kemampuan bicaranya masih terganggu. Teman, orang asing, dan anggota keluarganya sendiri kesulitan memahami apa yang ingin dia sampaikan kepada mereka.

Pada bulan April, pemain berusia 21 tahun ini mendapatkan kembali suaranya yang dulu. Bukan yang asli, tapi tiruan suara yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan yang bisa dia panggil dari aplikasi telepon.

Suara barunya itu diambil/dikloning dari dari suara remajanya yang kebetulan tersimpan pada sebuah file lama — bersumber dari video demonstrasi memasak yang dia rekam untuk proyek sekolah menengah — kini suara AI sintetisnya yang terdengar sangat nyata kini dapat mengatakan hampir semua hal yang dia inginkan.

Kini wanita itu sudah dapat solusi. Dia mengetik beberapa kata atau kalimat ke ponselnya dan aplikasi langsung membacanya dengan lantang.

“Hai, bolehkah saya memesan espreso kocok susu oat gula merah grande,” kata suara AI Bogan sambil mengulurkan telepon ke luar jendela mobilnya di drive-thru Starbucks.

Baca Juga:  KNPI Pusat Promosikan Beras Ungu Pemuda di Pameran Pangan - Rakernas IV PDI Perjuangan

Kecanggihan AI dalam hal kloning suara bukan tanpa kontroversi. Para ahli telah memperingatkan bahwa teknologi kloning suara AI yang berkembang pesat dapat memperbesar penipuan telepon, dan melanggar martabat orang – baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal – yang tidak pernah setuju suaranya dibuat ulang untuk mengatakan hal-hal yang tidak pernah mereka ucapkan.

Namun dalam kasus Bogan berbeda. Bogan adalah salah satu orang pertama yang menciptakan kembali suara yang hilang dengan Mesin Suara OpenAI yang baru.

Beberapa penyedia AI lainnya, seperti startup ElevenLabs, telah menguji teknologi serupa untuk orang-orang yang mengalami gangguan bicara dan kehilangan kemampuan bicara – termasuk seorang pengacara yang kini menggunakan klon suaranya di ruang sidang.

“Kami berharap Lexi menjadi pelopor seiring berkembangnya teknologi,” kata Dr. Rohaid Ali, seorang residen bedah saraf di sekolah kedokteran Brown University dan Rumah Sakit Rhode Island, dikutip dari AP.

Baca Juga:  Laptop Gaming Bertenaga AMD Wajib Dimiliki di 2023

Ada jutaan orang dengan penyakit stroke, kanker tenggorokan, atau penyakit neurogeneratif yang melemahkan dapat memperoleh manfaat dari program ini, katanya.

“Saya pikir sungguh luar biasa bahwa saya dapat memiliki suara itu lagi,” komentar Lexi Bogan, dan mengatakan bahwa hal itu membantu “meningkatkan kepercayaan diri saya ke tingkat sebelum semua ini terjadi.”

Dia sekarang menggunakan aplikasi tersebut sekitar 40 kali sehari dan mengirimkan masukan yang dia harap dapat membantu pasien di masa depan. Salah satu eksperimen pertamanya adalah berbicara dengan anak-anak di prasekolah tempat dia bekerja sebagai asisten pengajar. Dia mengetik “ha ha ha ha” mengharapkan respons robot. Yang mengejutkannya, itu terdengar seperti tawa lamanya.

Para dokter di Bogan telah mulai mengkloning suara pasien Rhode Island lainnya dan berharap dapat membawa teknologi ini ke rumah sakit di seluruh dunia. OpenAI mengatakan pihaknya berhati-hati dalam memperluas penggunaan Voice Engine, yang belum tersedia untuk umum. (Red2/la/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *