Scroll ke bawah untuk membaca post
Example floating
Example floating
NarasiUtama

Pakar AI Dunia Ungkap Era “ManusiaBaru” Akan Segera Tiba

326
×

Pakar AI Dunia Ungkap Era “ManusiaBaru” Akan Segera Tiba

Sebarkan artikel ini

Juga beberkan kapan mesin bersanding dengan potensi manusia berdasarkan prediksi 300 pakar AI

WartaPress, Kajian IPTEK – Seorang ilmuwan terkemuka di bidang kecerdasan buatan, jebolan Universitas Cambridge, Profesor Toby Walsh, yang merupakan mahaguru Kecerdasan Buatan Scientia di Departemen Ilmu dan Teknik Komputer di Universitas New South Wales, Sydney, mengungkap kajian menarik tentang masa depan peradaban manusia di era AI. Portal global The Straits Times, mengulas khususnya masalah ini, dengan menyajikan hasil diskusi mendalam Sandra Davie dari The Straits Times dengan Prof Toby.

Profesor ini telah menulis banyak buku tentang AI, termasuk Machines That Think: The Future Of Artificial Intelligence dan Machines Behaving Badly: The Morality Of AI, di mana ia berbicara tentang moralitas dan etika dalam dunia teknologi. perkembangan teknologi dan bahaya penyerahan pengambilan keputusan kepada mesin.

Menururnya tak akan lama lagi, yaitu pada tahun 2062: Dunia yang digenggam AI, ia memperkirakan akan terjadi transformasi homo sapiens menjadi homo digitalis, suatu keadaan di mana pemikiran manusia akan digantikan oleh pemikiran digital, dan mempertimbangkan dampak AI terhadap pekerjaan, perang, politik, ekonomi, dan kehidupan sehari-hari. kehidupan manusia dan, tentu saja, kematian manusia.

Dalam wawancara luas dengan The Straits Times, Prof Walsh mengeksplorasi berbagai isu yang muncul akibat penggunaan AI, termasuk pertimbangan etis dan konsekuensi tak terduga yang ditimbulkan oleh AI: Apakah otomatisasi akan menghilangkan sebagian besar pekerjaan? Apakah AI bisa mengambil keputusan yang adil dan obyektif? Akankah kecerdasan AI melampaui kecerdasan manusia? Dan apa yang akan terjadi pada “Homo digitalis”, orang-orang di masa depan yang tidak lama lagi akan hidup di tengah kecerdasan buatan yang berfungsi penuh?

Baca Juga:  Tingkatkan Proyek Perusahaan Anda Dengan Rencana Respons Risiko Yang Solid

Di bidang pendidikan, Prof Toby menjelaskan bahwa AI dapat membantu memberikan pengetahuan terbaik ke dalam aplikasi seperti di ponsel pintar, dan mendemokratisasi akses di komunitas terpencil dan kurang terlayani.

Sementara di bidang kesehatan, AI menawarkan banyak hal yang menjanjikan. Banyak kematian terjadi karena penyebab yang dapat diperbaiki, dan AI akan membantu kita melakukan hal tersebut. AI juga akan mempercepat waktu dalam menemukan obat dan vaksin baru.

Namun, ada sisi dampak negatif dan bahaya mengintai dari teknologi AI. Katanya, manusia modern sudah melihat AI digunakan untuk mempengaruhi masyarakat dan seringkali menyebabkan perpecahan dalam masyarakat. Algoritme AI yang menjalankan media sosial mendistorsi percakapan kita, dan AI juga digunakan untuk menghasilkan berita palsu dan tweet palsu yang membanjiri saluran media sosial.

Dan perkembangan mengkhawatirkan lainnya – potensi penggunaan senjata otonom mematikan yang dapat menghancurkan kehidupan manusia dan tidak perlu diberi makan, dibayar atau diistirahatkan.

Sehingga lalu muncul pertanyaan, apakah diperlukan etika baru dengan lahirnya AI?

Dikatakan oleh Prof Toby, ada satu hal yang baru dan tidak berlaku pada teknologi sebelumnya – yaitu gagasan otonomi. Mesin mempunyai kebebasan untuk mengambil keputusan sendiri, bertindak dan bertindak tanpa banyak atau tanpa pengawasan. Tidak perlu diberi makan, tidak istirahat dan tidak ada takutnya. Itulah sebabnya tantangan etika tersulit yang dihadapi AI adalah pertanyaan mengenai otonomi.

Kita sudah melihat hal ini dalam diskusi seputar mobil otonom, bahwa mobil otonom pada suatu saat akan membunuh orang, tentu saja karena kesalahan, dan siapa yang akan dimintai pertanggungjawaban? Keputusan seperti apa yang harus kita izinkan untuk diambil oleh mereka?

Baca Juga:  Kantor KPU Yahukimo Diduga Dibakar, Pengamat Minta Penyelenggara Pemilu Evaluasi Strategi Mitigasi

Zaman Baru Homodigitalis
Prediksi bahwa dunia akan dihuni oleh “ras baru” berkemampuan super, menurutnya tak akan lama lagi waktu itu akan tiba. Tahun 2062!

Prof Toby telah menyurvei 300 rekannya yang ahli di seluruh dunia dalam AI ketika mesin akan memiliki kemampuan seperti manusia dan rata-rata jawaban yang mereka katakan adalah tahun 2062. “Homo digitalis” adalah diri digital yang akan kita miliki.

“Saya tidak yakin kita akan menjadi satu secara fisik. Dengan adanya mesin, kita akan semakin banyak menghabiskan hidup kita di ruang digital, berinteraksi dengan makhluk digital lainnya, avatar teman dan kolega kita, dan hidup kita tidak akan lagi bersifat fisik dan menjadi lebih digital. Dan kita akan menjadi satu, dalam banyak hal, dengan diri digital kita,” katanya lagi. Jadi, manusia akan hidup secara bersamaan di dunia fisik, virtual, dan buatan.

Kemudian, apakah kelak robot AI akan mampu memiliki kesadaran?

“Siapa yang tahu? Ini adalah salah satu pertanyaan ilmiah terbesar. Apakah kesadaran merupakan sesuatu yang berbeda dengan biologi atau sesuatu yang dapat kita ciptakan kembali dalam silikon?” Imbuh Profesor tersebut, “Sejauh yang kami tahu, mereka tidak sadar hari ini. Itu mungkin; tidak ada hukum fisika yang kita ketahui saat ini yang akan dilanggar jika mereka menyadarinya di masa depan. Saya pikir ini adalah salah satu misteri ilmiah terbesar di abad mendatang.

Baca Juga:  Relief di Candi ini Ungkap Burung Pos Era Majapahit

Bagaimana jika antara manusia dengan robot/AI disandingkan dalam hal kecerdasan?

Kata Profesor, kecerdasan kita hanyalah sebuah skala, dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa mesin bisa lebih pintar dari kita.

“Mereka akan berpikir lebih cepat dari kita. Kita membayangkan kecepatan biologis dalam puluhan hertz, komputer berpikir dalam gigahertz dan jutaan instruksi per detik. Otak kita dibatasi oleh ukuran tengkorak kita – kita tidak bisa mendapatkan otak yang lebih besar, tapi kita bisa memiliki jumlah memori yang tidak terbatas di komputer kita,” katanya.

Ada banyak keterbatasan manusia yang tidak dimiliki mesin. Dalam banyak hal mesin bisa jauh lebih unggul.

Meski demikian, Profesor Toby menyatakan bahwa kita cerdas, itulah kemampuan kita yang luar biasa dan itulah sebabnya kita harus bertanggung jawab atas seluruh planet ini, baik atau buruk, dan bukan karena kita yang terkuat atau tercepat.

“Dan saya tidak khawatir mengenai hal tersebut – karena hal ini akan mengatasi banyak permasalahan yang ada, membantu kita menghadapi perubahan iklim, membantu kita mengatasi semua penyakit dan membantu kita menyembuhkan kanker,”

AI dikatakan akan membantu kita membuat hidup kita lebih baik. Jadi, tidak perlu terlalu khawatir tentang mesin yang menjadi terlalu cerdas. Bagaimanapun, manusia memiliki potensi pemikiran, gagasan, kesadaran, imajinasi dan lainnya untuk tetap mampu menguasai dan mengedalikan teknologi AI. (Red1/la/wp). **

Example 120x600