Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
Narasi

Refleksi HUT 109 Kota Malang; Kota Bersejarah, Pusat Pendidikan, dan Turut Menyukseskan Indonesia Emas 2045

450
×

Refleksi HUT 109 Kota Malang; Kota Bersejarah, Pusat Pendidikan, dan Turut Menyukseskan Indonesia Emas 2045

Sebarkan artikel ini

Budaya literasi telah dikenal sejak era Kanjuruhan abad 8 masehi. Imperium Majapahit didirikan oleh para Ksatria asal Malang abad 13

WartaPress, Malang – Kota Malang kini memasuki usianya yang ke 109, berdasarkan ketetapan sebagai kota praja tahun 1 April 1914. Namun kota yang kini berpenduduk hampir 1 juta jiwa ini memiliki jejak historis sebagai kota paling berpengaruh di abad-abad lampau.

Spirit sejarah Kota Malang, di era awal terbentuknya sebagai gemeente, bahkan di era sebelumnya, masih relevan dijadikan sebagai penyemangat generasi yang tumbuh kembang di era revolusi industri 4.0 ini.

“Sejak abad 8 masehi Malang sudah memiliki peradaban tinggi, ditandai dengan penggunaan Kalender Candra Sengkala, budaya tulis menulis, dan pranata kehidupan sosial yang teratur,” ujar Soelchan Arief Effendie, tokoh asal Malang yang jadi Ketua Ikatan Alumni Universitas Brawijaya (IKA UB) Malang Raya, kepada Warta Press, Senin (3/4/2023).

Baca Juga:  Potensial Jadi Calon Wali Kota Malang, Dr. Nurcholis Tak Ambisi Jabatan

Hal tersebut mengacu pada keberadaan situs dan dokumen prasasti Dinoyo (berangka tahun 760 M, atau Candra Sengkala: Narana Vasurasa) yang menguak keberadaan Kerajaan Kanjuruhan yang pada masa keemasannya dipimpin oleh Raja Gajayana. Candi Badut (Karangbesuki, Sukun) merupakan salah satu peninggalan sejarah tua Malang jauh sebelum lahirnya Majapahit, memperkuat eksistensi peradaban Kanjuruhan.

Selain itu, menurut Soelchan, pada abad 13 banyak tokoh berpengaruh dari Malang yang memiliki hubungan akademis dengan perguruan tinggi kuno di India, seperti mahaguru Danghyang Lohgawe yang dalam kitab Pararaton disebut sebagai gurunya Sang Rajasa Amurwahbhumi (Ken Arok). Pemuda yang kelak menjadi pemimpin Malang (Tumapel/1222M) dan keturunannya mendirikan imperium besar Majapahit tahun 1293 (Raden Wijaya).

Baca Juga:  Menikmati Wisata Belanja Tugu Malang

Selain itu, adanya kisah Ken Dedes (Dewi Prajna Paramitha) putri asal Panawijen (Polowijen/Blimbing), yang dikenal ahli baca tulis Sansekerta – Kawi, membuktikan betapa Malang sudah mengenal budaya pendidikan bagi kaum perempuan, di saat peradaban dunia masih banyak diselimuti kegelapan intelektual.

Pada era kolonialisme Belanda, Kota Malang menjadi salah satu basis perjuangan merebut kemerdekan Indonesia dari tangan penjajah. Sehingga di Kota ini terdapat berbagai situs sejarah pra maupun pasca kemerdekaan, seperti monumen tempat kongres Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) pada 25 Februari – 5 Maret 1947, yang merupakan cikal bakal Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Sejumlah tokoh nasional hadir seperti Sukarno, Muhammad Hatta, Sutan Syahrir, Edward Douwes Dekker, Ki Hajar Dewantara, Dr. Soetomo hingga Jenderal Soedirman dan Bung Tomo ; dan alun-alun Tugu yang pernah didatangi Bung Karno serta Museum (militer) Brawijaya, ijen bulevar.

Baca Juga:  Ribuan Mahasiswa dan Arek Ngalam nilai Gibran Mbois, layak dampingi Prabowo maju di pilpres 2024

“Artinya, sejarah tersebut harus dihargai, dan menjadi pembangun semangat agar kita bangga dengan Kota Malang. Sebagai orang Malang kita harus memberikan yang terbaik, membawa harum nama Malang dimanapun berada,” imbuhnya.

Dilihat dari aspek sejarahnya, Kota Malang memang layak dijadikan sebagai barometer pendidikan nasional dengan mengutamakan kualitas, pembentukan SDM generasi yang unggul, untuk turut mendukung cita-cita Indonesia Emas 2045 .

“Dirgahayu Kota Malang yang ke-109. Semoga spirit kejayaan sejarah dan semangat kolektif masyarakat dapat membawa Kota Malang lebih maju, inovatif, tentram dan sejahtera,” kata Soelchan Arief Effendie. (aak/wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *