Terapkan “Latihan Senyap”, Rusia akan Uji Coba Rudal Tanpa Pemberitahuan AS

(Oleh VLADIMIR ISACHENKOV/ APNEWS)

WartaPress, MOSKOW (AP) – Seorang diplomat senior Rusia mengatakan Rabu bahwa Moskow tidak akan lagi memberi tahu AS tentang uji coba rudalnya, sebuah pengumuman yang dikeluarkan ketika militer Rusia mengerahkan peluncur bergerak di Siberia untuk menunjukkan kemampuan nuklir besar-besaran negara itu di tengah pertempuran di Ukraina.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan dalam sambutan yang disiarkan oleh kantor berita Rusia bahwa Moskow telah menghentikan semua pertukaran informasi dengan Washington setelah sebelumnya menangguhkan keikutsertaannya dalam pakta senjata nuklir terakhir yang tersisa dengan AS.

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin menangguhkan perjanjian START Baru, menuduh bahwa Rusia tidak dapat menerima inspeksi AS atas situs nuklirnya berdasarkan perjanjian pada saat Washington dan sekutu NATO-nya secara terbuka menyatakan kekalahan Rusia di Ukraina sebagai tujuan mereka.

Moskow menekankan bahwa pihaknya tidak menarik diri sama sekali dari pakta tersebut dan akan terus menghormati batas atas senjata nuklir yang ditetapkan dalam perjanjian.

Baca Juga:  Kian "Mesra", di Boyolali Ganjar Semobil dengan Presiden Jokowi

Kementerian Luar Negeri Rusia awalnya mengatakan Moskow akan terus memberi tahu AS tentang rencana peluncuran uji coba rudal balistiknya, tetapi pernyataan Ryabkov mencerminkan perubahan arah.

“Tidak akan ada pemberitahuan sama sekali,” kata Ryabkov ketika ditanya apakah Moskow juga akan berhenti mengeluarkan pemberitahuan tentang uji coba rudal yang direncanakan.

Sebagaimana dilansir portal berita global apnews (29/3/2023), “Semua notifikasi, semua jenis notifikasi, semua aktivitas di bawah perjanjian. akan ditangguhkan dan tidak akan dilakukan terlepas dari posisi apa yang mungkin diambil AS.”

Kementerian Pertahanan tidak mengatakan berapa lama latihan akan berlangsung atau menyebutkan rencana peluncuran latihan apa pun. Yars adalah rudal balistik antarbenua berujung nuklir dengan jangkauan sekitar 11.000 kilometer (lebih dari 6.800 mil). Ini membentuk tulang punggung pasukan rudal strategis Rusia.

Baca Juga:  Yuk, Sama-sama Berangus Judi Online

Kementerian Pertahanan merilis video yang menunjukkan truk-truk besar yang membawa rudal keluar dari pangkalan untuk berpatroli. Manuver tersebut melibatkan sekitar 300 kendaraan dan 3.000 tentara di Siberia timur, menurut kementerian tersebut.

Latihan besar-besaran itu terjadi beberapa hari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan rencana untuk menyebarkan senjata nuklir taktis ke Belarusia, tetangga dan sekutu Rusia.

Senjata nuklir taktis dimaksudkan untuk digunakan di medan perang dan memiliki jangkauan yang relatif pendek dan hasil yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan rudal strategis jarak jauh yang dilengkapi dengan hulu ledak nuklir yang mampu melenyapkan seluruh kota.

Keputusan Putin untuk menempatkan senjata taktis di Belarus mengikuti peringatannya yang berulang kali bahwa Moskow siap untuk menggunakan “semua cara yang tersedia” – mengacu pada persenjataan nuklirnya – untuk menangkis serangan di wilayah Rusia.

Baca Juga:  Kena dampak gangguan operasional KA? Ketahui ini kompensasi dari PT KAI

Pejabat Rusia telah mengeluarkan rentetan pernyataan hawkish sejak pasukan mereka memasuki Ukraina, memperingatkan bahwa dukungan Barat yang berkelanjutan untuk Ukraina meningkatkan ancaman konflik nuklir.

Dalam sambutan yang diterbitkan Selasa, Nikolai Patrushev, sekretaris Dewan Keamanan Rusia, yang diketuai Putin, memperingatkan Amerika Serikat dan sekutunya agar tidak menyimpan harapan atas kekalahan Rusia di Ukraina .

Patrushev menuduh bahwa beberapa politisi Amerika percaya bahwa AS dapat meluncurkan serangan rudal pencegahan ke Rusia yang tidak dapat ditanggapi oleh Moskow, keyakinan yang diklaim bahwa dia menggambarkannya sebagai “kebodohan berpandangan pendek, yang sangat berbahaya.”

“Rusia sabar dan tidak berusaha menakut-nakuti siapa pun dengan keunggulan militernya, tetapi Rusia memiliki senjata modern unik yang mampu menghancurkan musuh mana pun, termasuk Amerika Serikat, jika ada ancaman terhadap keberadaannya,” kata Patrushev. (apnews/wp). **