Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaLIPSUS

Survival International: Sebuah Suku Terasing Rawan Tergusur Proyek Nikel untuk Baterai Mobil Listrik di Halmahera

366
×

Survival International: Sebuah Suku Terasing Rawan Tergusur Proyek Nikel untuk Baterai Mobil Listrik di Halmahera

Sebarkan artikel ini

Disebutkan: Tesla, ditambah perusahaan asal Prancis dan Jerman terkait dengan rencana penambangan nikel besar-besaran di Indonesia

WartaPressCom, Nasional – Lembaga Survival International menyoroti keberadaan proyek nikel yang memproduksi bahan untuk baterai mobil listrik di Indonesia. Mereka menyerukan perlindungan bagi keberadaan masyarakat asli yang sudah turun temurun tinggal di lingkungannya.

Dilansir dari survivalinternational.org, skema penambangan besar-besaran di pulau Halmahera adalah bagian dari rencana Indonesia untuk menjadi produsen utama baterai mobil listrik – sebuah rencana di mana Tesla dan perusahaan lain menggelontorkan miliaran dolar.

Namun, menurut lembaga yang mengusung tagar #DecolonizeConservation tersebut, penambangan nikel dapat menghancurkan area hutan pedalaman Halmahera yang luas. Hutan ini dihuni oleh 300-500 anggota suku Hongana Manyawa yang tidak dapat dihubungi. Jika penambangan berjalan sesuai rencana, mereka rawan tergusur dari lingkungannya.

Hongana Manyawa – yang berarti ‘Orang Hutan’ dalam bahasa mereka sendiri – adalah salah satu suku pemburu-pengumpul nomaden terakhir di Indonesia.

“Mereka sekarang menghadapi ancaman melihat tanah mereka, dan semua yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup, dihancurkan oleh perusahaan yang bergegas untuk memberikan gaya hidup ‘berkelanjutan’ kepada orang-orang yang jauhnya ribuan mil.” Tulisnya.

Baca Juga:  Relawan SAGA Kota Malang Perkuat Silaturrahmi dan Kolaborasi, Ajak Anak Muda Jaga Jiwa Nasionalisme

Namun demikian, lanjutnya, Weda Bay Nickel (WBN) – perusahaan patungan yang sebagian dimiliki oleh perusahaan pertambangan Prancis Eramet – memiliki konsesi pertambangan yang sangat besar di pulau yang tumpang tindih dengan wilayah Hongana Manyawa.

WBN mulai menambang pada tahun 2019 meskipun menyadari bahwa konsesi mereka tumpang tindih dengan wilayah Hongana Manyawa yang tidak tersentuh. Sejak saat itu, kawasan hutan hujan yang sangat luas yang disebut sebagai rumah bagi Hongana Manyawa telah dihancurkan. Perusahaan berencana untuk meningkatkan penambangan berkali-kali lipat dari kecepatan saat ini dan beroperasi hingga 50 tahun.

Survival telah mengetahui bahwa raksasa kimia Jerman BASF berencana untuk bermitra dengan Eramet untuk membangun kilang di Halmahera, dan kemungkinan lokasinya adalah di wilayah Hongana Manyawa yang tidak tersentuh.

Baca Juga:  Survei Terbaru Elektabilitas Parpol, PDI-P Masih Tertinggi, Golkar dan Nasdem Meningkat

Seorang wanita Hongana Manyawa yang baru-baru ini dihubungi menjelaskan: “Mereka meracuni air kami dan membuat kami merasa seperti sedang dibunuh secara perlahan.” Tulis Survival International.

Yang lain berkata: “Saya tidak memberikan persetujuan bagi mereka untuk mengambilnya… beri tahu mereka bahwa kami tidak ingin memberikan hutan kami.”

Direktur Kelangsungan Hidup Caroline Pearce mengatakan hari ini, dalam lansiran Survival International: “Mengerikan bahwa perusahaan mobil listrik akan menjual janji ‘konsumsi etis’ kepada pelanggan, sementara rantai pasokan mereka menghancurkan suku yang tidak dapat dihubungi. Tidak ada yang ‘ramah iklim’ tentang membuang limbah ke hutan hujan Hongana Manyawa, dan tidak ada yang ‘berkelanjutan’ tentang menyebabkan kematian masyarakat adat yang hidup mandiri.

“Tesla dan perusahaan mobil listrik lainnya memiliki kesempatan untuk memenuhi harapan pelanggan mereka dan untuk mencegah pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan – dan ilegal – dengan berjanji bahwa tidak ada mineral yang mereka beli berasal dari tanah masyarakat adat yang tidak dapat dihubungi di Halmahera. Gagal melakukannya akan menjadi pernyataan bahwa nyawa Hongana Manyawa yang tidak dapat dihubungi dapat dikorbankan.” lanjutnya.

Baca Juga:  Musim Panen Padi Tiba, Bulog Diminta Serap Maksimal Gabah Petani

Diperkiraan total populasi orang Hongana Manyawa diperkirakan sekitar 3.000 orang, di antaranya diperkirakan 300-500 orang tidak dapat dihubungi, dan tinggal di hutan pulau Halmahera.

Survival International merupakan organisasi non pemerintah dan nirlaba yang konsen pada upaya mencegah pemusnahan masyarakat suku dan memberi mereka platform untuk berbicara kepada dunia sehingga mereka dapat menjadi saksi atas kekerasan genosida, perbudakan, dan rasisme yang mereka hadapi setiap hari. Dengan aksesnya yang kuat, mereka membantu mempertahankan kehidupan, tanah, dan masa depan orang-orang yang seharusnya memiliki hak yang sama dengan masyarakat kontemporer lainnya.

Sejak Survival dimulai pada tahun 1969, ratusan ribu orang di lebih dari seratus negara di seluruh dunia telah mendukung kampanyenya. (SI/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *