Scroll ke bawah untuk membaca
Example floating
Example floating
BeritaInternasional

Taliban “4.0” Melunak, Ijinkan Radio Suara Wanita Lanjutkan Siaran

172
×

Taliban “4.0” Melunak, Ijinkan Radio Suara Wanita Lanjutkan Siaran

Sebarkan artikel ini

Sempat Dibredel Seminggu Gara-Gara Putar Musik Saat Ramadhan

WartaPressCom, ISLAMABAD (The Associated Press) – Pemerintah Taliban terkenal keras dan kaku dalam hal peranan perempuan di ruang publik, termasuk kebijakannya dalam mengendalikan saluran jurnalistik elektronik (radio) yang dikelola kaum wanita di negeri para Mullah tersebut.

Namun, sejak mereka kembali berkuasa pasca hengkangnya Amerika Serikat di negeri yang berkubang jejak peperangan tersebut, beberapa kebijakannya terbilang reformis dibandingkan Taliban era kepemimpinan ultra-konservatifnya yang dulu. Taliban era revolusi industri 4.0 ini tampaknya sudah mulai menyesuaikan diri dengan zaman yang berubah, bahkan para elit politiknya menggunakan media sosial seperti Twitter.

Baca Juga:  Tingkatkan potensi wisata, Presiden resmikan salah satu bandara terluar Tanah Air

Diberitakan portal global AP (7/4), sebuah stasiun radio yang dikelola wanita di timur laut Afghanistan telah melanjutkan siarannya, setelah pejabat menutupnya selama seminggu karena memutar musik selama bulan suci Ramadhan, kata seorang pejabat Taliban dan kepala stasiun tersebut, Jumat.

Sadai Banowan, yang berarti “suara wanita” dalam bahasa Dari, diluncurkan 10 tahun lalu di provinsi Badakhshan dan merupakan satu-satunya stasiun radio yang dikelola wanita di Afghanistan. Enam dari delapan stafnya adalah perempuan.

Moezuddin Ahmadi, direktur Informasi dan Budaya di Badakhshan, mengatakan stasiun tersebut diizinkan untuk melanjutkan aktivitas pada Kamis setelah mematuhi “hukum dan peraturan Imarah Islam” dan setuju untuk berhenti menyiarkan segala jenis musik.

Baca Juga:  Malala akan Luncurkan Buku Baru, Ungkap Sisi 'Paling Pribadinya'

Kepala stasiun Najia Sorosh mengatakan setelah stasiun “memberikan komitmen kepada pejabat di departemen informasi dan budaya, mereka membuka kunci pintu stasiun,” dan mereka mulai mengudara lagi.

Komite Keselamatan Jurnalis Afghanistan, sebuah organisasi pengawas Afghanistan yang mempromosikan keselamatan jurnalis dan kebebasan pers dan yang terlibat dalam mediasi pembukaan kembali stasiun, menyambut baik dimulainya kembali siaran.

“Mengikuti upaya advokasi AJSC, radio Sadia Banowan melanjutkan siarannya,” katanya dalam tweet

Perwakilan dari Kementerian Informasi dan Kebudayaan dan Direktorat Kebajikan dan Kebajikan telah menutup stasiun tersebut seminggu sebelumnya.

Baca Juga:  Di Gerbong Pertama, Presiden Jokowi Rasakan Laju KCJB Hingga 350 km per Jam

Banyak jurnalis kehilangan pekerjaan setelah Taliban mengambil alih pada Agustus 2021. Outlet media tutup karena kekurangan dana atau karena staf meninggalkan negara itu, menurut Asosiasi Jurnalis Independen Afghanistan.

Taliban telah melarang perempuan dari sebagian besar pekerjaan dan pendidikan di luar kelas enam, termasuk universitas. Tidak ada larangan resmi untuk musik. Selama pemerintahan mereka sebelumnya pada akhir 1990-an, Taliban melarang sebagian besar televisi, radio, dan surat kabar di negara itu. (apnews/ed-wp). **

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *